15/09/2017

Pernah Tak?


Bismillah.

Pernah tak rasa macam saban hari adalah hari hari kemurungan buat diri sendiri? Rasa down dengan diri sendiri? Rasa tak yakin dengan diri sendiri? Dulu ketika bujang, aku tak pernah hadapi masalah ini. Aku rasa happy almost all the time. Mungkin aku tak bersyukur. Aku rasa tak cukup.

Dengan title housewife ini, yang berniaga balm (orang tengok, em ada ke orang nak beli balm ko ni? harga dah la mahal.) dan tidak bekerja of course. Sebetulnya aku seakan-akan penat dengan title dunia ini. Doktor, doktor gigi, pharmacist, doktor pakar, jururawat, JUSA, cikgu, pengetua, PK Hem? Aku rasa aku useless. 

Belum lagi bila Nusrah balik tempoh hari, aku asyik marah-marah je. Aku rasa letih sangat sangat. Letih fizikal dan emosi. Aku jadi takde mood, rasa malas tersangat-sangat. Ingat marah marah ni tak guna energi ke ape. 

Latest, mungkin sebab aku berniaga balm dan terputus stok. Atas sebab tu jugak, aku rasa macam down sangat sangat. Sebab aku merasainya lebih kurang in two months berturut turut, akhirnya aku rasa sangat lemau nak update apa apa. Aku deactivate facebook. Aku rasa useless.

Ingat saje saje deactivate facebook ke? Betapa facebook memberi peranan besar dekat diri aku. Lol.

Hari ini, aku merasai semua ini. 

Aku rasa letih gila.
Aku rasa aku ni sejenis tak guna.
Aku rasa sedih.
Aku rasa nak tampar orang.
Aku rasa geram sangat dengan diri sendiri.
Aku rasa tak boleh nak kawal diri aku.
Aku rasa marah sangat sangat.

Paling aku sakit, bila dalam keadaan macam ini, orang provoke aku, sekeliling cakap "ala, takpe" "alaaa, sikit jer.." "ala, kalau yang ni tak berlaku, ko tetap akan marah marah" dan kalau la orang tahu struggle untuk tidak beremosi setiap hari tu macam mana.

Perempuan ini sulit sungguh. Sebab yang kecil dirasakan besar.

Harini aku rasa useless sangat sangat. Aku rasa lemah sangat. Aku nak nasihat orang pun bukannya aku orangnya. Aku sendiri ada sisi lemah yang makin memonopoli diri aku sekarang. Aku rasa letih sangat.


06/09/2017

Sulit.

Bismillah.

Tanggal 6 September 2017, exactly after a year, ia suatu berita yang sulit buat aku. Result MRI Ulfah hari ini. Sebelumnya aku bengang dengan keadaan hiruk pikuk anak anak, hari ini bergenang air mata dengan perasaan bercampur baur.

Aku datang awal ke hospital. Namun nombor aku belum lagi dipanggil. Lewat jam 9.35pagi, nama Ulfah kedengaran.

"Otak anak awak tak normal."

Aku sebenarnya ralat. Campur dengan emosi semalam, hari ini aku masih lagi dalam keadaan tegang mengingatkan. Mengenangkan keletihan menjaga dua manusia kecil yang perlukan aku hampir 24jam, dengan berita yang singgah ini sekadar menampar halus perasaan.

Tak ada rasa. Doktor pula seakan kehabisan kata kata. Diulangnya lagi.

"Otak adalah komponen yang kita tak boleh nak ubah, atau rawat. Ia akan kekal sehingga besar."

"Saya pun tak tahu sama ada Ulfah boleh berdiri mahupun berjalan besar nanti."

Aku senyum. Berterima kasih. Tak sampai 15minit pertemuan. Aku atur langkah pulang. Tak tahu sama ada aku harus menangis atau biarkan. Sesekali aku memandang Ulfah. Dia dah enak ketiduran selepas berjumpa doktor tadi.

Hujan.

Aku katup muka Ulfah sepanjang perjalanan ke kereta. Ulfah memang begitu, tiada rangsangan menolak. Masuk ke dalam kereta, aku buka tudung yang menutup mukanya, dia tersengih comel. Memang comel. Sangat sangat comel sampai aku sendiri tak sedar air mata aku menitis.

Pulang.
.
.
.

"Kak Bunga, hari ni result mri Ulfah."

"Macam mana result?"

"Dia ada lissencephaly."

Aku buntu. Terasa berat sangat didada. Masuk ke bilik air membasuh muka yang kemerah merahan. Mungkin sudah lama aku tidak menangis.

"Eh tu kata doc. Awak teruskan apa yg boleh. Jgn harap pada OT hospital je boleh try rawatan lain. Urutan saraf cuba cari kat area awak. Ulfah kecik lagi masih  banyak peluang."

Terima kasih atas ujian ini. Berat rasanya menangung tangis. Sampai senak kepala. Terima kasih yang sudi membaca. Semoga tahun hadapan ada sinar baru yang aku tunggu.

Insha Allah.