31/03/2017

Nangislah Adik.

Bismillah.

Ada satu masa, Ulfah akan menangis semahu-mahunya. Tangisnya sangat nyaring di telinga, dengan usia yang menginjak ke 8 bulan, aku rasa aku sudah 'kebal' mendengarnya. Sampai satu saat, aku hanya mampu berbisik, "nangislah ulfah. bila ulfah nangis ummi tahu yang ulfah ada.."

Alkisah hari ni dapat memasak untuk suami dan diri sendiri (nusrah takmboh makan tadi) jadi perasaan agak lega dapat selesai satu tanggungjawab. Btw sebenarnya rice cooker pun rosak tadi. Nasi masak setengah ja. Ouh sedih sekali. Sedang melayan ulfah menangis sambil taip ini di blogger. Tak tahu berapa lama akan berlanjutan kesnya dia diserang batuk dan sakit mata. Semoga Allah memberimu kesembuhan Ulfah.

Ummi sayang Ulfah
13.36, 1 April 2017

26/03/2017

Isteri Tuan Ihsan

Bismillah.

Hari ini aku nak cerita pasal suami sendiri. Yes bukan senang nak jadi isteri seorang Ihsan. Walaupun suami aku bukan ustaz, bukan kaki masjid, bukan jutawan, bukan orang have have, tapi semalam, aku rasa aku bersyukur kepada Allah sebab Allah bagi Ihsan dalam hidup aku. Aku berani jamin yang tak ada orang lain macam dia yang faham aku macam mana.

Awal awal perkahwinan memang kami banyak bertekak, bergaduh mulut dan banyak yang aku tak puas hati dengan suami sendiri. Mungkin itu proses untuk aku kenal suami aku. Dia pun sama, dengan panas barannya (hahaha aku pun panas baran jugak) tapi makin lama aku banyak let go dan dia pun banyak dia let go. Ego dan panas baran masing masing. Kalau dulu banyak benda yang aku TERLALU ambil kisah, sekarang ikut jelah.

Fasa awal berkahwin mungkin sebab sayang dekat aku, mostly Ihsan follow je kehendak aku. Sampai sekarang pun, keputusan semua banyak yang aku yang pilih. Sebab dia jenis tak kisah. Sekarang aku mula faham yang sebenarnya sikap isteri yang macam gini memang sangat menyempitkan "rezeki" dalam keluarga. Tapi suami aku ni jenis nak ape mesti dapat. Ni lagi satu aku tak puas hati 
Simple sangat tips dia, dia cuma bagi aku happy jer.

Alhamdulillah ala kulli nikmah.

Aku pun pernah berPJJ dengan suami. Tapi aku jenis tak kisah. Mungkin sebab aku takde mak, dan aku takde komitmen, tapi sekarang Alhamdulillah aku ada dua orang anak.

Aku pernah berlapar sebab suami aku pergi kerja sehari suntuk masa mengandung anak sulung dulu, sampai ketar dan boleh imagine yang rumah aku dapur pun takde. Kelengkapan dapur lagi-lah. Astaga, mengucap panjang kalau ingat duduk rumah setinggan tuh. Walaupun masa tu suami aku boleh afford rumah untuk disewa sebagaimana kami menyewa sekarang ☺

Aku selalu doakan Ihsan dapat apa yang dia nak kecuali bini baru (kahkahkah) dan walaupun kasih sayang aku tak BARU macam kami mula mula kahwin dulu, aku sayaaaang suami aku sebab Allah yang bagi dia dekat aku. Makin lama dalam perkahwinan, baru aku mengerti bahwa dia adalah kurniaan daripada Allah bukan sebab dia cari aku ahahahah. *slap your face*

Aku pun kadang ade gak tak puas hati dengan dia tapi aku kadang kadang tercuit jugak bila aku nak ape je dia mesti bagi. Dia selalu ulang dia taknak aku stress. Dia selalu cakap, kalau aku happy dia akan dapatkan something. Nak beli kasut pun dia tetap tanya aku. Nak beli beg, nak beli itu ini kecuali NAK BELI PC BARU dia tak tanya aku wey! Ini aku marah hahahahahah. Tapi bagi aku, itu adalah heaven buat aku, bila dia busy, aku tak segan nak buat ibadah sendiri.  dan it is all of his hard work, menyara kami semua.

Kadang kadang terharu jugak kalau kalau dia tanya aku selalu tengok website beg yang aku nak beli tapi dah sold out sebab aku selalu lah kedekut yelah bukan duit aku, plus kekadang aku kurang perlukan pun. Jujurnya aku cuma ada sehelai jubah yang aku selalu ulang pakai dan beberapa helai blouse yang aku selesa untuk dibawa keluar. Selebihnya aku banyak bagi kat orang. Aku bukan orang yang terlalu sayang kepada sesuatu. Hehehe kecuali ada sentimental value yang sangat kuat  seperti kain terakhir arwah mak aku.

Paling terkesan nasihat nasihat dia yang kadang aku rase macam perlu. Setahun sekali baru dia nasihat kot. Yelah aku ni ada pe'el jugak. Tak jadi kalau nasihat sokmo. Aku banyak buat benda yang tak jadi. Dan aku selalu give up. Mungkin aku tak mahu melanggar dinding buat terakhir kali. Aku rasa happy kalau kurang berniaga. Mungkin aku nak stop berniaga. Tak sama macam dulu lagi. 

Entahlah.

Selebihnya, Ihsan adalah orang yang aku tak sangka akan jadi bapak kepada anak anakku. Hahahahaha. Walaupun tak romantik, bekeng, muke selenge gituh, dia tetap menjalankan tanggungjawab dia dengan comel. Hihi Alhamdulillah ala kulli nikmah. Dan dialah orang yang sentiasa terima je bini yang selekeh, baju tak match tudung dan sentiasa nakkan yang sederhana. I love you abg.

Abg, nak char kuey teow taman bendahara bole?

26 March 2017
Saje tulis.

25/03/2017

Anakku, seorang Ulfah.

Bismillah.


Hari ini aku nak ceritakan tentang anak aku yang kedua. Nama diberi Ulfah. Ulfah ni maksudnya "polite" pada carian aku menggunakan Google, hehehe, selebihnya aku bagi pada yang pakar untuk menjelaskan. Ulfah lahir pada 16 Ogos 2016, dengan berat 2.55kg je masa lahir, sangat cepat masa melahirkan dia, less than 15mins I would say. Pantas dan zass. Alhamdulillah. Allah punya kuasa. Oh ya birthday dia seminggu je lepas tarikh lahir aku, ahhh nak jugak kahkahkah.


Ulfah dilahirkan dengan lilitan kepala yang kecil berbanding kanak kanak normal. Tetapi bukanlah terlampau kecil, bezanya hanya 1cm. Dan jika ukuran di klinik pakar, bezanya 1.5cm. 30.5cm manakala ukuran standard ialah 32cm. Yes, takdelah beza sangat pun. Siap ada HO dalam wad pun cakap, sebab dia lahir pun with 2.55kg jadi sesuailah dengan ukuran kepala dia.


Sekarang, 25 Mac 2017. Ulfah dah berusia tujuh bulan. Aku dengan suami ada melawat kawan dia dekat Bachok semalam, and guess what, kawan dia teka anak aku baru dua bulan.  Yes, Ulfah is special. Terkejut jugaklah kawan suami aku bila tahu anak aku ni lagi tua daripada anak dia. Kahkahkah. Aku macam tabah jer tapi aiii suami aku pulak macam nak menangis semalam. Mujur Farah (kawan suami aku) bijok mengambil keputusan untuk kona soalan, so kami pun bersembang sembang hal biasa. Biasalah menjadi seorang ibu, kau full bf ke, kau hantar neseri mana, oh selsema anak macam mana nak buat, hoh?

Ulfah sekarang dah 7 bulan tapi kepalanya masih belum tegak dengan sempurna, masih boleh berpusing dengan 360 darjah walaupun aku sendiri seriau tak sangga. Lepas aku pindah Johor, Ulfah ni jadi tak boleh ditinggalkan, sampai aku nak buat kerja rumah pun waktu malam je. Malam sebab dua dua kekanak tidur dengan aman. Aku start pindah selepas aku habis pantang. Around 43days gitu. Hmm.

Bukan nak meraih simpati sebab aku tau bukan ada orang yang boleh tolong, sebab aku kadang kadang ada rasa nak baling anak sendiri, lepas tu aku di brainwash teruk dengan suami aku. Sampai teriak teriak awang tu, huhuhu. Ketahuilah aku SANGAT LETIH + STRESS pada satu tahap.

Kata suami aku, "Allah nak uji Umi, kita tak tahu kalau Umi sebut nak baling dia, Dia ambik selaluh Ulfah ni macam mana? Allah nak bagi sembuh umur setahun tapi 7bulan pun Umi dah tak sabar langsung, biasalah Allah nak naikkan darjat seseorang, Dia akan uji." Memang menangis jugaklah seorang Nik Nur Nadiah pada petang yang best itu.

Bukan orang yang kahwin yang belum dikurniakan anak sahaja diuji, bahkan yang punya anak juga tetap diuji dan lebih lebih lagi yang belum menikah lagi. Cuma emosi perempuan ini, memang begitu agaknya. Terbawak bawak kekadang. Secara keseluruhannya, hampir setiap hari Ulfah dalam pangkuan aku, dan nak memasak pun aku enggak bisa. Aku pun dah slowly tak menjual mana mana tudung secara meluas, minta maaf kepada yang WhatsApp atau DM instagram, memang sangat slow aku reply. Aku ada fikir yang aku nak betul betul rest daripada aktiviti berniaga.

Hati rasa tenang.
Hati rasa lapang.


Subhanallah. Doakan Ulfah tidak menangis tiba tiba atau sawan kecil yang teruk ada ketikanya. Next nak cerita lagi tapi follow up masih lambat. Hee. So lega lah sikit dapat share dekat sini. Aku rasa nak tunggu Ulfah betul betul sihat untuk kembali aktif balik. Aku sayang Ulfah. Lebih lagi dari nyawa aku, aku rasa. Aku takleh dia takde. Tak terbayang rasanya jika Ulfah tiada. Nauzubillah min zalik. Moga aku terus sabar menghadapi ujian ini.

7 months and still counting.
I always pray for you Ulfah.