15/09/2017

Pernah Tak?


Bismillah.

Pernah tak rasa macam saban hari adalah hari hari kemurungan buat diri sendiri? Rasa down dengan diri sendiri? Rasa tak yakin dengan diri sendiri? Dulu ketika bujang, aku tak pernah hadapi masalah ini. Aku rasa happy almost all the time. Mungkin aku tak bersyukur. Aku rasa tak cukup.

Dengan title housewife ini, yang berniaga balm (orang tengok, em ada ke orang nak beli balm ko ni? harga dah la mahal.) dan tidak bekerja of course. Sebetulnya aku seakan-akan penat dengan title dunia ini. Doktor, doktor gigi, pharmacist, doktor pakar, jururawat, JUSA, cikgu, pengetua, PK Hem? Aku rasa aku useless. 

Belum lagi bila Nusrah balik tempoh hari, aku asyik marah-marah je. Aku rasa letih sangat sangat. Letih fizikal dan emosi. Aku jadi takde mood, rasa malas tersangat-sangat. Ingat marah marah ni tak guna energi ke ape. 

Latest, mungkin sebab aku berniaga balm dan terputus stok. Atas sebab tu jugak, aku rasa macam down sangat sangat. Sebab aku merasainya lebih kurang in two months berturut turut, akhirnya aku rasa sangat lemau nak update apa apa. Aku deactivate facebook. Aku rasa useless.

Ingat saje saje deactivate facebook ke? Betapa facebook memberi peranan besar dekat diri aku. Lol.

Hari ini, aku merasai semua ini. 

Aku rasa letih gila.
Aku rasa aku ni sejenis tak guna.
Aku rasa sedih.
Aku rasa nak tampar orang.
Aku rasa geram sangat dengan diri sendiri.
Aku rasa tak boleh nak kawal diri aku.
Aku rasa marah sangat sangat.

Paling aku sakit, bila dalam keadaan macam ini, orang provoke aku, sekeliling cakap "ala, takpe" "alaaa, sikit jer.." "ala, kalau yang ni tak berlaku, ko tetap akan marah marah" dan kalau la orang tahu struggle untuk tidak beremosi setiap hari tu macam mana.

Perempuan ini sulit sungguh. Sebab yang kecil dirasakan besar.

Harini aku rasa useless sangat sangat. Aku rasa lemah sangat. Aku nak nasihat orang pun bukannya aku orangnya. Aku sendiri ada sisi lemah yang makin memonopoli diri aku sekarang. Aku rasa letih sangat.


06/09/2017

Sulit.

Bismillah.

Tanggal 6 September 2017, exactly after a year, ia suatu berita yang sulit buat aku. Result MRI Ulfah hari ini. Sebelumnya aku bengang dengan keadaan hiruk pikuk anak anak, hari ini bergenang air mata dengan perasaan bercampur baur.

Aku datang awal ke hospital. Namun nombor aku belum lagi dipanggil. Lewat jam 9.35pagi, nama Ulfah kedengaran.

"Otak anak awak tak normal."

Aku sebenarnya ralat. Campur dengan emosi semalam, hari ini aku masih lagi dalam keadaan tegang mengingatkan. Mengenangkan keletihan menjaga dua manusia kecil yang perlukan aku hampir 24jam, dengan berita yang singgah ini sekadar menampar halus perasaan.

Tak ada rasa. Doktor pula seakan kehabisan kata kata. Diulangnya lagi.

"Otak adalah komponen yang kita tak boleh nak ubah, atau rawat. Ia akan kekal sehingga besar."

"Saya pun tak tahu sama ada Ulfah boleh berdiri mahupun berjalan besar nanti."

Aku senyum. Berterima kasih. Tak sampai 15minit pertemuan. Aku atur langkah pulang. Tak tahu sama ada aku harus menangis atau biarkan. Sesekali aku memandang Ulfah. Dia dah enak ketiduran selepas berjumpa doktor tadi.

Hujan.

Aku katup muka Ulfah sepanjang perjalanan ke kereta. Ulfah memang begitu, tiada rangsangan menolak. Masuk ke dalam kereta, aku buka tudung yang menutup mukanya, dia tersengih comel. Memang comel. Sangat sangat comel sampai aku sendiri tak sedar air mata aku menitis.

Pulang.
.
.
.

"Kak Bunga, hari ni result mri Ulfah."

"Macam mana result?"

"Dia ada lissencephaly."

Aku buntu. Terasa berat sangat didada. Masuk ke bilik air membasuh muka yang kemerah merahan. Mungkin sudah lama aku tidak menangis.

"Eh tu kata doc. Awak teruskan apa yg boleh. Jgn harap pada OT hospital je boleh try rawatan lain. Urutan saraf cuba cari kat area awak. Ulfah kecik lagi masih  banyak peluang."

Terima kasih atas ujian ini. Berat rasanya menangung tangis. Sampai senak kepala. Terima kasih yang sudi membaca. Semoga tahun hadapan ada sinar baru yang aku tunggu.

Insha Allah.


21/08/2017

Nusrah; Balik Kampung








Kids Are Always Honest.

Rasa ralat sangat bila Nusrah dah banyak cakap something yang make sense. Hihi. Sebelum ni dia bercakap juga, tapi most of the time dia macam mumbling gitu. Gue enggak pehe.

Dan yang terbaru, dia cakap in Malay. Banyak new words. Balik kampung belajar vocab dengan Raudhah 😂😂😂

Dan juga free-diapers waktu siang, malam dia sendiri ambik pakai pampers before tidur. Yes sometimes kids are very funny. But they are always honest.

Ada satu hari, aku slam pintu (bukan on purpose) dan husband cakap muka dia sedih sangat bila aku tutup pintu kuat dan she was in front that door. Then I said sorry.

"Ummi minta maaf ya Nusrah"
"Bukan Nusrah, Kak Chahhh" balas Nusrah.
"Okey, minta maaf ya?" sambil hulur tangan, Nusrah pun salam. Hihi. "Okey amaf ye, amaf" .
Cakap terbalik 😓😓😓

Ummu Nusrah
Cuba sesuaikan diri

22 Ogos 2017

03/08/2017

30 July 2017, Fb Share

Bismillah.

Sebelum sharing di Facebook hilang ditelan zaman, aku share dulu di ruangan maya milik diri ini.


"Sejak ada WhatsApp stories, saya berani berani menegur rakan pengajian ketika di UiTM Shah Alam tentang gambar anaknya yang menginjak usia 5 bulan. Walaupun kami selalu berbalas senyuman berbasa-basi sahaja dahulu, iyelah Fakulti Perakaunan dulu entah berapa belas kelas ada, rajin pulak nak tegur sorang-sorang. :P


Sembang tanya umur anak je, lepas itu dia tulis, "At this point of time la u hope they won't grow up" cepat cepat saya minta dia jangan cakap macam itu. Saya balas, "My husband used to say that and now Allah bayar cash sungguh." Tak tahu la saya duduk dalam zon paranoid ke macam mana, cumanya, apa yang saya rasa, saya tak mahu orang lain rasa.


"My baby is 11 months delayed. She's going to turn 1 next month. Tahu tak badan macam bayi, muscle pun lembut lahai. Alhamdulillah sekarang dah on therapy." Terkejut la juga katanya, sebab dia ingat Ulfah baru 6 bulan.


Hal sebegini membuatkan saya kadang-kadang macam desperate gila nak tengok dia membesar dan kadang-kadang saya rasa maca, alah biar jelah dia membesar begitu. Situasi ini berbeza bila saya rajin dan rasa malas malas memuncak. Saya dulu zero knowledge tentang ini tetapi saya anggap ianya satu hal yang saya boleh dig some other knowledge yang belum pernah saya ambil tahu. Melalui Ulfah saya baru mengenali OT (Occupational Therapy) atau dalam bahasa Melayu Pemulihan Cara Kerja. Saya mula menjejakkan kaki ke Pusat Rehab. Saya merasai tangisan anak 2-3 jam lamanya setiap hari (dalam satu masa, bukan 1 jam pagi, 1 jam petang, dan sambung 1 jam malam, bukan) sehingga saya perlu menggunakan carrier disebabkan keadaan Ulfah yang sukar ditenangkan.


Saya merasai perasaan fed up, stress, messed up sebab saya seorang yang aktif, saya perlu bergerak, saya perlu melakukan sesuatu but end up saya tidak mampu melakukan hal apa pun dan hanya melayan anak saya sepanjang hari. Husband saya balik daripada kerja, muka saya bad mood sangat. Walaupun saya kebiasaannya kelihatan sungguh gembira. Perasaannya ibarat saya yang telah bersusah payah sepanjang hari, tapi ketika suami pulang dan Ulfah diberikan kepada suami, Ulfah hilang segala rengekan, segala tangis, segala esakan sepanjang ketiadaan dia. Allahu. Semua ini membawa kepada bad mood yang tidak memasal itu. Sukar untuk saya terangkan, ianya benar benar terjadi.


Apabila kawan saya menyebut begitu, saya teringat seorang teman yang berasal daripada Sarawak. Ketika saya masih bujang, pernah suatu hari ada usrah di Pejabat IKRAM Shah Alam dan bertemu dengan teman ini. Berbual panjang, rakan seusrah tegur anaknya yang comel lantas berseloroh, "Boleh tak nak anak tapi tak nak kahwin?" Kami semua hanya senyum dan teman ini menegur supaya tidak meminta yang bukan-bukan. Sebab dia kata inilah anak yang pernah dia pinta dahulu. Nak anak tapi tak nak kahwin. Dia mempunyai anak, tetapi dia dan suaminya bercerai. Nauzubillah min zalik.


Saya doakan semua daripada kita berdoa, mintalah yang baik baik. Kadang kadang yang kita suka suka itu, Allah makbulkan tanpa syarat. Apatah lagi sekiranya kita meminta dengan bersungguh-sungguh. Semoga bermanfaat.


siskahaidan

Ummu Nusrah&Ulfah

*Saya edit semula pada 17 Ogos 2017


14/04/2017

Cerita Emak Lagi


Bismillah.

Aku ada group yang dihuni oleh sekumpulan emak emak yang dari pelbagai background, jadi setiap hari lebih kurang ada la cerita cerita yang best akan dikongsi. Just let say kami ni rapat sebab kami pernah berniaga barang yang sama satu ketika dahulu, dan bos kami lari. Pathetic kan? Alhamdulillah Allah temukan kami yang tak-berapa-nak-normal ini in one group. Aku namakan group ini, Team Hidayah.

Cerita emak emak selain daripada cerita anak anak, mungkin saja cerita tentang mengandung, pantang dan anak anak. Hahaha, dunia berputar pun kisah ini paling mencengkam hati agaknya. Sesekali tu aku macam terfikir, aku ingat aku sorang je dalam dunia ni yang kadang kadang marah anak, aku pun pernah rasa down tiba-tiba, sorang diri, tears burst out tak memasal, oh oh, rupanya yang lain pun sama.

Belum cerita bab mengandung. Ah, aku ingat aku paling teruk sekali, ah, apalah sangat dengan masuk wad seminggu, huhu. Ye, aku ada morning sickness yang teruknya tahap ke empat ratus empat belas barangkali. Tapi aku selalu fikir mungkin ni je cara Allah jaga aku dan bayi dalam kandungan. Well, orang lain pun sama. Ada je yang tak mengalami morning sickness, tapi bahagian pantang dia aku quite gerun. You know? Bila datang anak kedua, suami dah tak kisah dah, isteri can handle herself, all the meroyan thingy, kadang aku pun mengucap panjang. Alhamdulillah aku ada mertua yang baik, walaupun menantu macam hantu kadang-kadang.

Masa kecik dulu, nak sangat baby cepat besar, bila dah besar, diri sendiri tak dapat handle tantrum kanak-kanak, frust, marah, sedih, kecewa, semua ada. Bila nak ada anak, ianya sesuatu yang besar untuk dipertanggungjawabkan. Bukan sekadar happy happy, yes aku mengandung. Aku merasainya bila datang anak kedua. Hari hari aku tengok Ulfah, entah datang semacam sebak yang tak dapat dibendung. Dan kualiti masa bersama Nusrah, kadang aku rasa annoying sangat dia suka sangat duduk dengan aku, tapi, mungkin dengan cara tu aku boleh tengok dia mata-ke-mata. HAHA, kanak-kanak sangat kreatif tau.

Belum kisah emak lain yang keguguran, terpaksa berpisah dengan anak pertama sebab pantang, sebab pantangnya mesti lebih daripada orang yang czer. Dan suami yang tidak memahami, aku macam, weh, bila pantang, nak sapu rumah pun please is a BIG NO. Orang yang first time ada anak, macam aku dulu, yes rasa bangga boleh buat benda tu, urgh tapi seriously, please elakkan. Pantang just jaga baby je please. Dan jaga diri sendiri. Tak payah sibuk nak masak and all.

Juga kisah emak yang juga turut gugur tapi mempunyai anak seusia Nusrah yang perlu dilayan. I just know the feeling, bila kita mengantuk but we cannot sleep. We don't feel like eating but they're asking for NASI. We don't feel like doing anything, but they insist to play. Allahurabbi. Semoga Allah angkat doa doa mereka dan menjadi ibu perkasa! Huhuhu.

*dalam Team Hidayah ada dua orang yang baru keguguran dan juga dua orang baru bersalin dan seorang lagi tengah tunggu masa

Aku selalu sembang dengan suami, yang mungkin untuk ada anak ketiga, mungkin ambik masa lama lagi, Ulfah sangat sangat perlukan perhatian, Nusrah pun sebenarnya. Banyak benda aku miss, dalam aku tak sedar, Nusrah dah besar. Even when I look at her, I basically looking at myself. Ah, betapa cepat masa berlalu. Banyak benda aku expect daripada Nusrah, dan sebenarnya dia kecik lagi. Dan kekadang aku rasa tough gila being a mother.

Aku doakan sesiapa yang membaca ini diberi kemudahan oleh Allah dalam apa jua yang korang tengah lalui. Semoga dalam cerita orang lain, terselit 1000 iktibar yang boleh kita hadam. Sebagaimana orang-orang dalam Team Hidayah yang banyak aku belajar. Thanks semua.


Dari Abu Hurairah RA dari Nabi SAW baginda bersabda: "Tidaklah seorang muslim tertimpa suatu penyakit dan keletihan, kehawatiran dan kesedihan, dan tidak juga gangguan dan kesusahan bahkan duri yang melukainya melainkan Allah akan menghapus kesalahan-kesalahannya." (HR Bukhari No: 5210)

10/04/2017

Mencari Cari


Bismillah.

Aku selalu mencari-cari inspirasi kalau nak menulis blog. Sekali lagi aku memang tersangkut dekat blog Kak Sarah. Kak Sarah, em, macam tu dia kat luar, macam tu jugak dia dalam blog. Tak dinafikan. Suka sangat update blog, adakah sebab dia dah kurang muda dan sekarang aku kena ikut jejak langkah dia sebab aku dalam fasa quitting writing any status on Facebook mungkinkah mungkinkah? Haha, Kak Sarah mungkin sahaja seorang idola, selain seorang kakanda.

Harini dapat mesej WhatsApp yang menceritakan seorang wanita ini meninggal dunia dengan berpegangan Al Quran. Hmm, basically hidupnya tentang Al Quran, membaca Al Quran, menghafaz Al Quran, yang mana aku yang lebih muda ini punya beribu alasan untuk membaca Al Quran. Okey ayat tergantung dekat sini sebab dua jam telah berlalu sebelum aku menyambung ayat seterusnya akibat menidurkan kanak-kanak. 

Sebenarnya aku dah lama tak attend usrah sebab aku terasa dengan naqibah aku. Hmm, tolong ketuk diri boleh tak? Dah kurang bersembang dengan kawan kawan dulu, hmm, banyak sembang dengan kawan-kawan dropshipper lain, yang mana semua akan naik kepada ejen, oh jeles jugaklah, tapi tak boleh lawan jeles bila teman teman usrah naik pegang anak usrah, dulu. Aku, mungkin kena re-start balik yang mana aku belum mula lagi. Alasan je sebakul.

Alhamdulillah anak anak dah baik demam, termasuklah diri sendiri tapi Ulfah still batuk yang quite membimbangkan, tapi yang bestnya dia dah kurang fit macam dulu. Alhamdulillah. Batuk je belum recover, dah try EO, dah try balm Tasneem yang base nya EO juga, oh ya aku ada bagi ubat cair kahak sebab aku pergi klinik akibat Ulfah demam on off tempoh hari. Bila share dengan kakak ipar, dia cakap ubat tu tak boleh bagi untuk kanak kanak bawah dua tahun. Urgh, beraninya doktor JB ni bagi. Haiz.

Dan aku dah habis baca buku 3 Kertas, 3 Krayon dan 3 Pensel Warna. Memang struggle jugaklah tapi memang best. Cuma nak apply je tak berapa best, sebab anak Jiji ni pemikiran dia dah lain macam, haha, Nusrah ni aku cakap pun kadang dia tak faham lepas tu aku mengamuk la sengsorang. Balik si suami, mulalah aku nak mengepek tak berhenti. Huh. Nak homeschooling bukan sekadar buih buih mulut je. Tapi dengan actions, yang mana ianya sangat memerlukan dua orang yang eager to do it. Bukan sorang, bukan half blood, eh eh. Nusrah without handphone? Yes memang ada hihi, masa dia tengah buat aktiviti. Tapi untuk toddler seperti beliau, setiap aktiviti dia hanya bertahan 5-15 minit je. 

Yang ni aku cerita next entry lah ye. Sebab aku sedih Nusrah taknak main dengan aktiviti yang aku rancangkan, kahkah. I am now waiting for bolts and nat yang dibeli daripada Kak Syahida. Aku memang suka browse Instagram, sekali terDM Kak Syahida. Terbeli jugaklah sebab asyik asyik beli barang mak je, Nusrah setiap kali datang poslaju, setiap kali itu SURPRISE. Malangnya, that surprise is for me. Huhuhuk.

Okeylah, till then. Aku sebenarnya nak cerita benda lain, lepas tu cerita benda lain. Astaga. Maafkan emak emak yang dah tak berapa nak muda. Huhuhuhu.

04/04/2017

Abg Rasa.


Bismillah.

Di suatu hari, sedang aku mengurut-urut badan incek suami, dia pun bersuara. 

"Hmm, abang rasa umi ni memang sesuai mengurut, tangan umi ni kuat, sedap je urut. Boleh gi belajar mengurut ni,"

Beberapa hari lepas, incek suami tiba tiba berkata di saat kami berbual-bual.

"Abang rasa umi ni boleh menulis, tapi umi tak menulis hari hari, kena praktis lagi.."

Hmm, di saat aku memasak makanan kegemaran beliau.

"Umi masak ayam goreng harini power, boleh masak lagi macam ni. 5 star."

Lepas tu, isteri pun mengadu taktahu apa passion diri sendiri sebab semua benda kena puji.
HAHA.

Suamiku, waduh waduh.


31/03/2017

Nangislah Adik.

Bismillah.

Ada satu masa, Ulfah akan menangis semahu-mahunya. Tangisnya sangat nyaring di telinga, dengan usia yang menginjak ke 8 bulan, aku rasa aku sudah 'kebal' mendengarnya. Sampai satu saat, aku hanya mampu berbisik, "nangislah ulfah. bila ulfah nangis ummi tahu yang ulfah ada.."

Alkisah hari ni dapat memasak untuk suami dan diri sendiri (nusrah takmboh makan tadi) jadi perasaan agak lega dapat selesai satu tanggungjawab. Btw sebenarnya rice cooker pun rosak tadi. Nasi masak setengah ja. Ouh sedih sekali. Sedang melayan ulfah menangis sambil taip ini di blogger. Tak tahu berapa lama akan berlanjutan kesnya dia diserang batuk dan sakit mata. Semoga Allah memberimu kesembuhan Ulfah.

Ummi sayang Ulfah
13.36, 1 April 2017

26/03/2017

Isteri Tuan Ihsan

Bismillah.

Hari ini aku nak cerita pasal suami sendiri. Yes bukan senang nak jadi isteri seorang Ihsan. Walaupun suami aku bukan ustaz, bukan kaki masjid, bukan jutawan, bukan orang have have, tapi semalam, aku rasa aku bersyukur kepada Allah sebab Allah bagi Ihsan dalam hidup aku. Aku berani jamin yang tak ada orang lain macam dia yang faham aku macam mana.

Awal awal perkahwinan memang kami banyak bertekak, bergaduh mulut dan banyak yang aku tak puas hati dengan suami sendiri. Mungkin itu proses untuk aku kenal suami aku. Dia pun sama, dengan panas barannya (hahaha aku pun panas baran jugak) tapi makin lama aku banyak let go dan dia pun banyak dia let go. Ego dan panas baran masing masing. Kalau dulu banyak benda yang aku TERLALU ambil kisah, sekarang ikut jelah.

Fasa awal berkahwin mungkin sebab sayang dekat aku, mostly Ihsan follow je kehendak aku. Sampai sekarang pun, keputusan semua banyak yang aku yang pilih. Sebab dia jenis tak kisah. Sekarang aku mula faham yang sebenarnya sikap isteri yang macam gini memang sangat menyempitkan "rezeki" dalam keluarga. Tapi suami aku ni jenis nak ape mesti dapat. Ni lagi satu aku tak puas hati 
Simple sangat tips dia, dia cuma bagi aku happy jer.

Alhamdulillah ala kulli nikmah.

Aku pun pernah berPJJ dengan suami. Tapi aku jenis tak kisah. Mungkin sebab aku takde mak, dan aku takde komitmen, tapi sekarang Alhamdulillah aku ada dua orang anak.

Aku pernah berlapar sebab suami aku pergi kerja sehari suntuk masa mengandung anak sulung dulu, sampai ketar dan boleh imagine yang rumah aku dapur pun takde. Kelengkapan dapur lagi-lah. Astaga, mengucap panjang kalau ingat duduk rumah setinggan tuh. Walaupun masa tu suami aku boleh afford rumah untuk disewa sebagaimana kami menyewa sekarang ☺

Aku selalu doakan Ihsan dapat apa yang dia nak kecuali bini baru (kahkahkah) dan walaupun kasih sayang aku tak BARU macam kami mula mula kahwin dulu, aku sayaaaang suami aku sebab Allah yang bagi dia dekat aku. Makin lama dalam perkahwinan, baru aku mengerti bahwa dia adalah kurniaan daripada Allah bukan sebab dia cari aku ahahahah. *slap your face*

Aku pun kadang ade gak tak puas hati dengan dia tapi aku kadang kadang tercuit jugak bila aku nak ape je dia mesti bagi. Dia selalu ulang dia taknak aku stress. Dia selalu cakap, kalau aku happy dia akan dapatkan something. Nak beli kasut pun dia tetap tanya aku. Nak beli beg, nak beli itu ini kecuali NAK BELI PC BARU dia tak tanya aku wey! Ini aku marah hahahahahah. Tapi bagi aku, itu adalah heaven buat aku, bila dia busy, aku tak segan nak buat ibadah sendiri.  dan it is all of his hard work, menyara kami semua.

Kadang kadang terharu jugak kalau kalau dia tanya aku selalu tengok website beg yang aku nak beli tapi dah sold out sebab aku selalu lah kedekut yelah bukan duit aku, plus kekadang aku kurang perlukan pun. Jujurnya aku cuma ada sehelai jubah yang aku selalu ulang pakai dan beberapa helai blouse yang aku selesa untuk dibawa keluar. Selebihnya aku banyak bagi kat orang. Aku bukan orang yang terlalu sayang kepada sesuatu. Hehehe kecuali ada sentimental value yang sangat kuat  seperti kain terakhir arwah mak aku.

Paling terkesan nasihat nasihat dia yang kadang aku rase macam perlu. Setahun sekali baru dia nasihat kot. Yelah aku ni ada pe'el jugak. Tak jadi kalau nasihat sokmo. Aku banyak buat benda yang tak jadi. Dan aku selalu give up. Mungkin aku tak mahu melanggar dinding buat terakhir kali. Aku rasa happy kalau kurang berniaga. Mungkin aku nak stop berniaga. Tak sama macam dulu lagi. 

Entahlah.

Selebihnya, Ihsan adalah orang yang aku tak sangka akan jadi bapak kepada anak anakku. Hahahahaha. Walaupun tak romantik, bekeng, muke selenge gituh, dia tetap menjalankan tanggungjawab dia dengan comel. Hihi Alhamdulillah ala kulli nikmah. Dan dialah orang yang sentiasa terima je bini yang selekeh, baju tak match tudung dan sentiasa nakkan yang sederhana. I love you abg.

Abg, nak char kuey teow taman bendahara bole?

26 March 2017
Saje tulis.

25/03/2017

Anakku, seorang Ulfah.

Bismillah.


Hari ini aku nak ceritakan tentang anak aku yang kedua. Nama diberi Ulfah. Ulfah ni maksudnya "polite" pada carian aku menggunakan Google, hehehe, selebihnya aku bagi pada yang pakar untuk menjelaskan. Ulfah lahir pada 16 Ogos 2016, dengan berat 2.55kg je masa lahir, sangat cepat masa melahirkan dia, less than 15mins I would say. Pantas dan zass. Alhamdulillah. Allah punya kuasa. Oh ya birthday dia seminggu je lepas tarikh lahir aku, ahhh nak jugak kahkahkah.


Ulfah dilahirkan dengan lilitan kepala yang kecil berbanding kanak kanak normal. Tetapi bukanlah terlampau kecil, bezanya hanya 1cm. Dan jika ukuran di klinik pakar, bezanya 1.5cm. 30.5cm manakala ukuran standard ialah 32cm. Yes, takdelah beza sangat pun. Siap ada HO dalam wad pun cakap, sebab dia lahir pun with 2.55kg jadi sesuailah dengan ukuran kepala dia.


Sekarang, 25 Mac 2017. Ulfah dah berusia tujuh bulan. Aku dengan suami ada melawat kawan dia dekat Bachok semalam, and guess what, kawan dia teka anak aku baru dua bulan.  Yes, Ulfah is special. Terkejut jugaklah kawan suami aku bila tahu anak aku ni lagi tua daripada anak dia. Kahkahkah. Aku macam tabah jer tapi aiii suami aku pulak macam nak menangis semalam. Mujur Farah (kawan suami aku) bijok mengambil keputusan untuk kona soalan, so kami pun bersembang sembang hal biasa. Biasalah menjadi seorang ibu, kau full bf ke, kau hantar neseri mana, oh selsema anak macam mana nak buat, hoh?

Ulfah sekarang dah 7 bulan tapi kepalanya masih belum tegak dengan sempurna, masih boleh berpusing dengan 360 darjah walaupun aku sendiri seriau tak sangga. Lepas aku pindah Johor, Ulfah ni jadi tak boleh ditinggalkan, sampai aku nak buat kerja rumah pun waktu malam je. Malam sebab dua dua kekanak tidur dengan aman. Aku start pindah selepas aku habis pantang. Around 43days gitu. Hmm.

Bukan nak meraih simpati sebab aku tau bukan ada orang yang boleh tolong, sebab aku kadang kadang ada rasa nak baling anak sendiri, lepas tu aku di brainwash teruk dengan suami aku. Sampai teriak teriak awang tu, huhuhu. Ketahuilah aku SANGAT LETIH + STRESS pada satu tahap.

Kata suami aku, "Allah nak uji Umi, kita tak tahu kalau Umi sebut nak baling dia, Dia ambik selaluh Ulfah ni macam mana? Allah nak bagi sembuh umur setahun tapi 7bulan pun Umi dah tak sabar langsung, biasalah Allah nak naikkan darjat seseorang, Dia akan uji." Memang menangis jugaklah seorang Nik Nur Nadiah pada petang yang best itu.

Bukan orang yang kahwin yang belum dikurniakan anak sahaja diuji, bahkan yang punya anak juga tetap diuji dan lebih lebih lagi yang belum menikah lagi. Cuma emosi perempuan ini, memang begitu agaknya. Terbawak bawak kekadang. Secara keseluruhannya, hampir setiap hari Ulfah dalam pangkuan aku, dan nak memasak pun aku enggak bisa. Aku pun dah slowly tak menjual mana mana tudung secara meluas, minta maaf kepada yang WhatsApp atau DM instagram, memang sangat slow aku reply. Aku ada fikir yang aku nak betul betul rest daripada aktiviti berniaga.

Hati rasa tenang.
Hati rasa lapang.


Subhanallah. Doakan Ulfah tidak menangis tiba tiba atau sawan kecil yang teruk ada ketikanya. Next nak cerita lagi tapi follow up masih lambat. Hee. So lega lah sikit dapat share dekat sini. Aku rasa nak tunggu Ulfah betul betul sihat untuk kembali aktif balik. Aku sayang Ulfah. Lebih lagi dari nyawa aku, aku rasa. Aku takleh dia takde. Tak terbayang rasanya jika Ulfah tiada. Nauzubillah min zalik. Moga aku terus sabar menghadapi ujian ini.

7 months and still counting.
I always pray for you Ulfah.

06/02/2017

Kenapa Suami Kau Tak Share Post Kau?


Haha, tajuk taknak kalah.

Sebenarnya tempoh hari aku ada up status untuk jual tudung pre-loved adik ipar aku. So selang beberapa minit, suami aku pun share status aku. Sebagai peniaga online, dah tentu-lah aku dengan syak wasangka yang tinggi, sebab selama aku berniaga di Facebook, suami memang tak pernah share status aku.

Aku : "Abang, kenapa share status tadi? Status kite hok jual sokmo sokmo tak share pun?"

Suami : "Status kite tak boleh share, nanti jadi pusat jualan wall abang."

Aku : "Dah kenapa status jual tudung Anis boleh pulok?"

Suami : "Hok Anis takpo buleh share." balas suami, berbasa basi.

Aku : "Bakpo?"

Suami : "Sebab abang tahu macam mana rasanya bisnes tanpa support daripada family. Jadi abang taknak adik abang rasa apa yang abang rasa. So hok Anis boleh share."

Aku : *muka tergamam*

-
-

Nak cair ke tak nak cair ke tak? Haha mesti ada yang tanya habis isteri bukan family ke? Hehe. Isteri family juga, tapi dia lain sikit daripada adik beradik. Adik beradik tak boleh cari, isteri boleh cari lain. Eh? Sebenarnya terharu jugak bila husband cakap macam tu, terus macam, krik krik krik pada awalnya. Hehe. Sebab husband jarang tunjukkan kasih sayang daripada segi ucapan tapi banyak kepada perbuatan. Yekot, mostly guys are like this.

Siapa tak sayang adik dia kan.