16/11/2016

Ali Sudah Bertemu Fatimah-nya?


Bismillah.

Sebenarnya sudah lama aku pendamkan hajat nak menulis blog tentang seseorang. Kalau dulu aku pernah meriwayatkan kisah seorang teman di Tumblr, bagaimana kagumnya aku tentang jalan-jalan menikah melalui orang tengah, maka aku nukilkan lagi antara kisah yang hampir serupa, yang terindah buat diri aku sendiri, melihat bagaimana Islam menjaga sepenuhnya maruah seorang wanita.

Hehe, amboi Ukhtiiii Nad.

Semasa mula-mula berkahwin, aku antara orang yang bertuah (alhamdulillah atas segala nikmat) yang dapat tinggal bersama keluarga mertua. (Aku harap semua yang ingin berkahwin menjauhi perasaan tidak-mahu-tinggal-bersama-mertua ya?) Sebab, aku belajar banyak dalam ni, pertama sekali belajar memasak, HAHA. Dan Alhamdulillah, aku berasa selamat, tenang dan happy. Jangan risau, bukan semua PROs untuk tinggal bersama mertua, tapi ada juga CONs nya. Yang banyak kita semua kena hadap. In fact, mertua juga kena hadap menantu, jadi menantu jangan over kau sorang je nak hadap, OK.

Jadi, sedikit sebanyak aku mengenal perangai mertua dan mertua pon kenal perangai aku. Tak senonoh ke hape ke, mereka tetap terima. Hihihi. Dan disebalik itu, aku juga dapat mengenal adik, abang dan kakak ipar aku. Dalam ramai-ramai, seorang je yang stay dirumah lebih banyak berbanding yang lain. Dan yang paling baik terhadap ibubapanya. Lemah lembut, cakap tak pernah jerit (macam aku... hahaha) sedikit sebanyak aku ni, jenis ingat. Kalau mak masih ada, macam tu ke aku dengan mak aku? 

Bersyukurlah dapat berbakti kepada IBU BAPA :)

So apa yang best sangat ni? Dulu aku tengok dia ni biasa jer. Tutur kata lemah gemalai ape sume, tapi dia tak macam kakak kakaknye. HAHAHA (aku tengok penampilan ye dulu) pastu ada satu masa tu, aku duduk dekat kerusi ruang tamu depan, rumah mertua aku ni bahagian situ gelap, jadi kalau orang lalu-lalang nak keluar rumah tak nampak dah sape duduk kat situ, silap haribulan tak nampak ape. Hahaha, duduklah seketul aku disitu senyap senyap nengok dia ni keluar rumah. Masa tu dia pakai baju biru dengan shawl, jeans. Biasa jer. 

Aku sengih la macam dia nampak aku. HAHA. Tak pun, cuma tetibe, tetibe je aku macam terdetik, "kan best kalau dia ni pakai tudung labuh...mesti lawo" itu je. Lepas tu lamaaaaaaaaaaaaa sangat dah. Yang aku perasan dia ni, pun slowly change. Lagi lagi lepas gi umrah satu keluarga. (Aku belum berpeluang dapat gi. Insya Allah aku nak ready gi tahun depan Disember 2017, gahaha) Dan di tempat yang sama aku duduk.... Dia hari itu lain daripada sebelumnya, tudung hitam, dan jubah coklat. Lalu lagi depan aku, confirm tak nampak dah aku duduk situ. Sekali tu je, aku macam, wahaiiiiiiiiiiii manusia kah ini?

Overall aku macam, doa aku termakbul ke? Doa ke? Aku detik jeeeee ya Allah. Masa tu, macam meremang kot bulu roma. Serious, tapi, aku tak pernah pon cerita kat sesape kecuali kat Kak Nughui. Hehehehehehe, cerita dulu sebab kadang kadang memori kak nughui lebih power daripada aku. Aku harini cerita esok boleh tak ingat dah. Sampai kak nughui malas dah nak ulang 500 kali. HAHA.

Hmm.

Lepas tu, dekat twitter ada orang tag aku, sebab tengok video Irman Bahrudden ni. Korang gi lah tengok stegram dia, tak pasal aku kena promote dia pulak. http://instagram.com/irmanbahrudden sebab muka dia macam laki aku. Dah pulak, tapi nak puji husband lah sikit kan, husband aku takde jerawat, k tuje. HAHAHAHA jahat nau. Aku setiap kali nengok video irman ni, lepas tu aku gelak lepas tu aku tunjuk husband aku. Banyak kali gak sampai husband aku malas dah nak layan bini dia, siap duk pesan, dia lagi segak daripada Irman ni. Papelah bang...

Masa aku duk usha usha tu, aku pun tengok la IG budak ni. Pastu aku pon macam teruja la dengan aktiviti dia, surely dia ni banyak buat video dakwah apa semua dan yang paling best dekat ig dia tulis, orang panggil dia Ali. Hehe, lepas tu aku saje cakap, orang yang muke same ni ade jodoh kan? Semoga dia boleh dapat la si Ali ni dah kata muka macam abang dia. Tetibeeeeeeeeeee. Okey. Itu je tak de kisah pon dengan si Irman ni. Aku sesaje je sebut. Pastu takde pape pon weh.

.
.

Lately ayah (ayah mertuaku) suka sangat sebut pasal Ali. Aku heran la sape pulak Ali ni. Rupanya ada jugak orang nama Ali yang masih wujud dekat dekat rumah. Hehehe, rupanya inilah Ali yang ayah selalu cerita suka pergi masjid tu. Mana ku tahu kan. Yelah, baru tiga tahun kahwin dengan Muhammad Ihsan. Jadinya aku slow sikit nak capture siapakah Ali dalam kehidupan ayah. Dah Ali budak masjid ni berkenan dengan dia. Dah kenapa...

Aku terus je teringat cakapcakap sorang aku dulu. Ya Tohannnn, sungguh na, kalau terdetik tu, Allah makbul. Makbul dengan encik Ali Imran ni. Betui betui dia masuk meminang dia. Aku macam, haiiii, takut pon ada, meremang semua sebab aku pernah sebut sebut benda gini. Walaupun Allah tak bagi la 'ALI' si Irman, tapi Allah bagi Ali Imran bebetul datang, aku pon cakap, bertuah betoi Ali dapat bakal isteri lemah lembut. (Irman dengan Imran pon dah nak dekat dekat... dah kenapee kan..)

Okey lah, cerita dia Ali dah jumpa la Fatimahnye kan? Husband aku pesan, mintak tu molek gak. Mujur mitok hok molek. Gaha, laaa mana la nak pi tau siapa Ali. Aku memain cakap je.. Itulah kisahnye, suka aku menulis harini, rase kembang kembang bunga dihati. Sebab harini je dah setel payment dan update no tracking dekat customer, aku ready je nunggu next customer ni.

Till then.

Doa yang terdetik pun Allah makbulkan.
Apatah lagi jika kita minta bersungguh sungguh.?

19/09/2016

Catatan Untuk Suami


Catatan Untuk Suami

Maafkan aku
Jika aku meninggalkanmu
Kerana sesekali
Aku ingin kembali
Menyambung mimpi.

Maafkan aku
Jika menjauhkan diri
Kerana sesekali
Aku ingin kembali
Kepada diri.
(Zurinah Hassan, Pujangga Tidak Bernama, Dewan Bahasa dan Pustaka, Kuala Lumpur, 1994: 72)

*Nukilan ini saya copy daripada sini, semoga memberi manfaat buat para pembaca (macam ramai je yang baca blog guwe..) 

11/09/2016

Pengalaman Bersalin Dan Dot Dot Dot


Jam 1.19 pagi nampaknya menunjukkan aku sedikit "free" dengan ketiduran kedua-dua orang kekanak di atas katil. Nampaknya Nusrah sedikit behave malam ini dan senang pula ketiduran, letih bermain seharian, barangkali, Hajat buka komputer nak buat sedikit clean up namun nampaknya menerjah jua ke laman sempit Kak Nughui dan Kak Sarah.

Berikutan cerita Kak Sarah dengan kopinya yang melimpah ruah dalam microwave, aku pula petang tadi bancuh kopi tapi tersalah ambil nescafe kepunyaan ayahande. Disebabkan bekas nescafe tu sebijik dengan IndoCafe aku. Mamai teruk sangat, kot! Yea, aku dah lama dan teramat lama dalam pantang daripada minum nescafe sebenarnya, sesejak boikot alkisahnya, walaupun amat sukar bagiku yang penggemar kopi, namun aku tidak-lah memilih kopi apa yang ingin diminum. Minum apa adanya.

Okeylah, melalut sampai kemana-mana je.

Nak kongsi cerita bersalinkan Ulfah. Selain menceritakan detik-detik Ulfah dilahirkan, adalah molek sekiranya aku cerita pasal mengandungkan Ulfah dulu. Kah!

Jadi, seawal Disember 2015 lagi aku dapat tahu tentang mengandung 5 minggu (mengikut estimation aku dari tarikh period) lebih kurang 2 minggu sebelum sambut tahun baru gitu. Tanda-tanda sama macam mengandungkan Nusrah, period turun setitik lepas tu esok tak ada apa pun, ceritanya dari Asar, Magrib ke Isyak aku tak solat. Subuh tu aku ragu-ragu tapi aku mandi wajib la jugak solat Subuh, dah rasa macam aii, lain macam je.

Gais, aku tak tunggu lama dah, terus buat UPT. Kah! Aku tak mengalami kelewatan period, sebab masa turun darah setitik tu, memang dalam minggu aku sepatutnya datang bulan. Jadi, begitulah alkisahnya. Banyak perkara yang berlaku, toklaki dapat kerja Singapore, dapat hijrah sekejap di Penang, oh ya kisah aku masuk wad sebab pengsan, kesnya aku syak sebab aku makan kerang atau ikan bilis manisnya madu, uwu uwu, korang tahu sepanjang 5-8weeks pregnancy aku macam tak ada alahan apa-apa jadinya aku ni bertambah ragu dan hari hari aku tanya toklaki, betul ke mengandung, takde alahan pun, pening pun tak.

Kisahnya lepas tu terus masuk wad. Seminggu. RM70++ melayang sekejap. HAHA. Insaf la jugak sebab sebelum tu kemain lagi, sekali Allah bagi, nah kau senyap sekejap. Pastu aku memang pengsan lah, memang early pregnancy aku jenis tak boleh bangun, baring tidur je. Aku dari sini syak baby aku baby girl. Kah! Tapi kalau korang baca ni, tolonglah berterima kasih dengan Tuhan jadikan kita sebegini rupa, dah cuba kalau kau jenis yang memanjat, melompat, tapi masa tu janin kau baru nak jadi, macam ini-lah sebesar-besar perkara Allah lindung kau, insya Allah. Gitulah pada pemikiran aku.

Dalam hati aku galak nak gi basuh baju, Kekeke.

Okeylah. Cerita dia, toklaki aku mula kerja dalam bulan 4 di Singapura. Tinggal di Johor. Lebih kurang stabil kewangan toklaki aku, aku pun berpindah ke JB, rumah sewa di Larkin dengan toklaki. Tapi dalam sebulan lebih je. Sebab dalam minggu ke 32, doktor scan perut, katanya kepala bayi aku tumbesarannya tak berapa positif. Kecik. Doktor nak refer hospital pakar, redho ajelah.

Kami pergi KPJ. Scan lagi. Sama. Air ketuban sikit. Doktor suruh pergi KL jumpa specialist tapi mengikut budget aku rasa baik aku tunggu doktor klinik kerajaan refer aku ke hospital. Bla bla bla, aku pun fikir tak perlu puasa sebab air ketuban sikit, lepastu berat statik jer 53-54-53, raya terus balik Kelantan dan berhajat stay sini sampai bersalin. Belum kes kereta rosak di Bentong jam 2.30 pagi. Masa tu aku ingat aku dalam 33 minggu.

Dan terjadilah kisahnya, aku kembali check up di Klinik Kota Bharu, lepas tu doktor terus refer pakar, sebab kepala baby masih kecik, isk isk isk. Laju jugaklah tindakan KKB. First gi dewan bersalin then the next week nye tetiap minggu aku berulang ke klinik pakar, dan juga check up biasa. Uwu uwu uwu.

13/8/2016 - jam 9 malam gerak gi dewan bersalin sebab baby kurang gerak. Masa ni aku dah 38 minggu tapi tak ada tanda-tanda pun lagi. Masuk wad lagi, tidur ajelah sambil makan nasi goreng kampung sebab lapar teramat sangat. Kah! 14/8/2016 aku pun discaj. Masa ni toklaki balik sebab cuti empat hari peh lepas tu dapat extend sehari lagi atas sebab kemasukan aku ke wad. Oloh. Bahagia manusia itu. 15/8/2016 hantar toklaki gi stesen bas, jam 8 malam. Huhu sedihnya haritu.

Esok tu, jam 2.30 pagi aku bangun dan mandi sebab panas. Hehe. Solat Isyak dan tahajjud semua pakej, lepas tu aku main main hp. Sambil tengok wasap mana tahu toklaki nak mesej tapi mesti dia pening dalam bas, sangkaan aku jelah tapi memang pun dia tidoq. So aku decide untuk tidoq balik dan tidurlah aku dengan aman sampai 5.37 pagi. Hehe, aku jenis tengok jam setiap kali bangun. Kalini bangun sebab sakit perut okey, jadi aku pun melepaskan hajat hajat tertunda ka apa ka dalam perut pagi tuh. Sempat jugak dengar azan masa tu. Lepas tu solat Subuh sebab dah mandi kan? *angkat kening*

Masa ni Nusrah bangun jugak, tapi aku rasa sakit perut ni lain macam-lah. Aku sempat hantar Nusrah ke bilik sebelah sebab ada nenek lepastu siap roger nenek, rasa lain je ni. Hahaha. Aku masuk bilik lepastu aku peluk bantal wehhhh sebab sebelum ni aku baca pengalaman bersalin orang lain dalam blog. Kenapa diorang share camtu, aku pun buat jugak T_T Sadis jugak kalau jenis suka tiru gaya orang lain. Aku peluk bantal sebab nak kurangkan rasa sakit. Dulu dulu mak aku pesan kalau sakit perut gi peluk bantal mengerekot, padahal mak aku nak suruh aku tidoq. Tapi nampaknya tips tu berjaya sampai aku umo 27 ni. Tapi mak, tak berjaya untuk sakit perut nak beranak T_T

Lepas tu, aku rasa macam nak berak, aku pun nak masuk toilet, aaa, lepas tu nenek (mak mertua) ada dalam tu, laju laju aku lari ke tandas lagi satu jauh sikit dari bilik, dengan menahan sakit. Aku bukak seluar je penuh darah, aaa, aaa, aaa. Ini sah, sah. HAHA.Masa tahu turun darah tu, otometik sakit tu melampau lampau, kah! Tapi aku boleh rasa contraction aku dalam selang 1-2 minit gitu. Uwu. Cecepat aku bagitau mak mertua aku, lepas tu aku tukar pakai pad, kain batik, baju lengan panjang, apa semua, tudung bersalin (tudung ni Aton bagi sebab dia cakap muka dia tak sesuai pakai padahal aku tahu dia kesian aku asyik pinjam tudung dia, bahahaha).

Aku pun bawak segala barang bayi, duduk dekat luar sambil aku menahan sakit. Nenek rupanya solat dan pakai baju wahahahaha, sabar ajelah, aku siap tolak pintu pagar punya nak tahan sakit. HAHAHA. Lepas tu terus pecut ke dewan bersalin. Aku cuma bawak buku pink aje, IC semua time ni memang sukar untuk dijumpai. Masa daftar tu..

"IC?" tanya penjaga kaunter.
"Tak jupo cari, nak beranak dah ni.." balas aku. Penjaga kaunter suruh masuk je tanpa halangan.

Masuk tu aku dengan muka berkerut kerut tahan sakit duduk tempat menunggu. Lepas tu misi situ tanya. "Awok nak banok doh ko? Muko ppeluh tu.." "Ho sakit ni.." "Awak naik atas katil, check ve dulu.."

Pergh masa aku berdiri tu rasa nak teran weh. "Doktor saya nak teran dah ni.." aku jerit. "Awak jangan teran lagi." masa aku berdiri rasanya aku teran sekali, haha, naik atas katil, air ketuban pecah, check ve, os full. Bukan bukak 4-5cm weh, penuh doh. Amboi laju terus kelakuan doktor misi situ lepas jerit os full. HAHA aku tengah tahan sakit ok time ni. Lepas tu baru masuk labour room sebenar.

Masuk tu kena la bukak baju, barang kemas apa semua. Masa ni maaf lah jam semua nampak kabur yang jelas dimata, seorang doktor nak cucuk jarum kat tangan, dalam masa sama misi suruh teran. Aku konfius, doktor kata jangan gerak, sebelah tangan kiri aku dah pegang keting dah. Sudahhhh. Lepas cucuk tangan tak berjaya, doktor suruh teran dulu, aku pun konfius lagi. "Saya tak rasa nak terannnn pun!" protes aku. Misi marah lagi, "Hey anak awak nak tubik doh ni, teran" Misi marah kaw kaw ye, lepas tu aku cuba la teran sekali, dua kali, lepastu misi suruh stop... "Dah kenapa pulak suruh stop.." Aku rasa macam ada something keluar. Eh.

Tetiba ada seorang bayi diletakkan atas aku. Misi tadi yang marah marah kan, terus lemah lembut je cakap. HAHA. Sebenarnya diorang takdelah garang, dah kau taknak teran apesal. Hehe, best tak? Alhamdulillah, jam 7 pagi aku selamat lahirkan seorang lagi puteri diberi nama Ulfah. Lepas semua setel aku baru teringat takde orang azan dan iqamatkan bayi. Jadi aku azan dan iqamat. Tak tahu la boleh ke tak, tapi aku buat jelah.

Terkezut jugak toklaki bila dia taip status nih, mak mertua komen aku masuk LR dah.

Belanja gambar. Kiri Nusrah, Kanan Ulfah.


Mungkin orang akan cakap aku bersalin mudah, huhu, kalau diikutkan, Nusrah jam 5.30am lagi ke hospital dan bersalin 6.15am. Ulfah pun timing lebih kurang sama. Kalau orang selalu tanya, apa amalan, serious takde amalan khusus. Baca Al Quran dan zikir. Selebihnya, aku selalu tanya toklaki aku, maafkan dosa dosa aku dan doakan aku deliver dengan senang. Aku rasa, tak ada doa dari lelaki ini, aku bukanlah siapa siapa. Aku ni jenis cakap lepas, kurang bersabar, dah lah kurang bersabar, kurang daya tahan lagi, cepat letih, mengantuk dan sebagainya, kah. Ya, tips aku cuma satu, tolonglah seteruk mana pun sebagai isteri, jangan malu mintak suami doakan. Biarlah suami kau bukan ustaz, bukan PU sekalipun. Doa suami paling power. Aku selalu mintak dia maafkan aku sebab aku suka bagi dia sakit hati T_T Huhu. See tanpa lelaki ini, siapalah aku. Eh, maksud aku, siapalah Nusrah dan Ulfah. Hihihi. Sekian cerita daripada aku :D

Nanti aku nak mintak toklaki aku baca. Sebab aku tau dia kurang membaca blog aku. Sesenang je nak kutuk hahaha. I love you Abg!





18/06/2016

Soal Hati


"Susah betul kalau apa apa yang melibatkan soal hati," keluh seorang teman.

Semalam, entah kenapa, cuba la menegur seorang teman lama tapi sokmo dibalas hambar. Tak tahu lah sama ada perasaan je ke atau memang betul betul berlaku. Tegur member lama yang sorang lagi, okay je. Positif. Sembang sakan. Cuma belum berkesempatan nak berjumpa since sebelum kahwin lagi :)

Lately, macam terbaca baca tentang zuriat dan sebagainya, tiba tiba terjentik jugak lah dalam hati, sebab kadang-kadang happy dengan own pregnancy, tapi happy sendiri sendiri (tak tahu lah macam mana orang lain interpret sebab tak reti pulak nak gi belek hati orang). Happy sebab nikmat pregnancy. Tapi disebalik pregnancy, kerja rumah still kena buat, anak masih kecil dan need 200% of attention kena jaga, memasak, berpuasa & juga nak maintain hb ni, tekanan darah rendah and so on so forth, orang tak nampak, kot. Tapi kena cerita ke benda ni semua?

TAK SEMUA YANG KITA PANDANG INDAH ITU "INDAH BELAKA"

Tips dari sudut hati ini. Kepada yang masih belum berpacaran, tak ada bf gf, no need to worry sebab dalam berjuta juta manusia yang kekal membuat dosa menghampiri zina, Allah telah mengizinkan kamu untuk lebih dekat dengan Allah, jauh daripada dosa ini. Lebih dekat dengan ibu ayah, pahala khidmat kat parents, Allah melapangkan dada dan memurahkan rezeki (sihat, keberkatan masa, masa yang berkualiti dengan keluarga, kerjaya, duit barakah..etc)

Nah, kepada yang belum berkahwin, masih mencari-cari, kan Allah bagi nikmat sahabat sekeliling kamu, jiran tetangga yang baik, family yang hip hip horray, semua ada disekeliling kita. Boleh berkhidmat dengan teman teman, bawak ke jalan yang lebih baik, attend majlis ilmu, tidak disibukkan dengan hal dunia (seperti nak selalu tengok wayang atau main bowling atau karaoke - which aku rasa bazir je dulu dulu time student wat natang ni, atau sibuk nak plan trip melancong bla bla bla, huhu) rasa nikmat keluar daurah, gi katibah ke, tadarus ramai ramai, makan dalam talam. Nah. Syurga dunia Allah kasi you! Silap haribulan jumpa makcik ni terus berkenan kat you terussss nak masuk meminang lol.

Yang dah berkahwin, masih belum punya anak. Ada seorang teman sudah hampir 5 tahun berkahwin, masih belum dikurniakan anak tapi positif sangat dan kehidupan beliau cemerlang. Banyak membantu orang, ada pekerjaan dan perniagaan tetap, isterinya pula masya Allah sangat lembut peribadi (kalau cakap dengan wife dia terus aku pun jadi ayu ayu weh) insya Allah aku doakan memang penyejuk mata buat dia tapi dia tak ada anak. Dosa ke tak ada anak? Dia banyak sumbangkan masa dalam kerja dakwah, optimumkan hujung minggu menolong orang susah dan seminar, street dakwah (isterinya) nah nah nah. Dia bijak! Manakala, orang orang yang berkahwin dan mempunyai anak ternyata fasa awalnya anak kecil membataskan proses proses ini berlaku.

Aku teringat, tentang video yang dishare oleh kakak ipar semalam, tentang rumah labah-labah. Bakpe perumpamaan nih untuk orang yang berumahtangga. Supaya kita selidik, labah labah ni rumah dia paling rapuh sekali. Sifat labah labah bila rumah siap yang betina akan makan si jantan. Ketika lahirnya anak labah labah, anak anak pula akan memakan ibunya. Nah. Cantik kan perumpamaan yang Allah buat. Supaya kita ni kaji dan berfikir... supaya kita hidup berumahtangga, kita observe apa lagi yang boleh diperbaiki.

Suka dengan kata kata Ebit Lew, berlumba lumba dalam memberi khidmat. Begitulah kita dalam kehidupan seharian. Allah kerdil sangat rasa diri ni. Sejak akhir akhir ni, Nusrah nak tidur kena bacakan sesuatu kat dia. Biasanya Abi dia bacakan terjemahan Al Quran, sampai dia tertidur. Dan proses yang sama pada siang hari. Aku dalam proses nak menyahkan gadget daripada Nusrah, jadi semalam aku baca surah Taha. Allah. Bacalah dengan suara perlahan, serious menitik air mata. Hari ni, surah Al Waqiah memang berjurai airmata. Baca maksud dia ja 😢😢😢

Sungguhlah klorox paling hebat ialah Al Quran. Huhu doakan aku berjaya untuk letakkan Nusrah menjadi kanak kanak yang tidak dependable sangat dengan gadget. HAHAHA haritu ada bincang nak send Nusrah belajar Singapore. Interesting tapi macam perlukan extra kerja. Tapi sekolah di sana bagus. Tahfiz dia, Allah... amboi berkeinginan tinggi. Apapun, semoga hajat diperkenan Tuhan. Sebab dari kecil ni nak melentur apa adanya. Huhu.

Okey panjang ke entri soal hati ni? Sama sama la kita tajdid niat kita.

siskahaidan
terinspirasi lepas baca surah Al Waqiah tadi


19/04/2016

Passion


3 hari yang lalu antara pencapaian yang boleh dibanggakan diri sendiri ialah menyelesaikan misi Rantau 1 Muara (trilogi Negeri 5 Menara) yang aku pinjam dari seorang teman nun jauh di negeri Selangor. *ketawa kecil* Mungkin inilah saatnya untuk buku-buku tersebut diterbangkan kembali ke negeri asalnya semula. Sobs, sedih dan pilu juga hati ini.

Antara ketiga-tiganya, semuanya termasuk tiga kategori fasa-fasa kehidupan penulis sejak daripada sekolah - universiti - pekerjaan & perkahwinan - yang mana aku fikir ada sebab mengapa pada tahun ini baru aku diizinkan Allah untuk kembali membaca buku, sungguh tertarik dengan isi buku yang terakhir ini. Syukur alhamdulillah buat para graduan yang tidak merasa lelahnya mencari kerja selepas graduasi dan alhamdulillah buat para graduan yang merasa lelahnya mencari kerja selepas graduasi.

Sejujurnya - aku dulu tidak susah mencari kerja, bahkan sebelum tamat belajar aku sudahpun bekerja, alhamdulillah. Tapi Allah merencanakan aku berkahwin sekitar selepas 6 bulan bekerja, dimana aku lebih senang untuk tinggal bersama suami dan melepaskan pekerjaan tersebut *oh sweet sangat* tetapi harus diingat itu adalah proses setelah kami berbincang dan memikirkan bahawa latar belakang pendidikan aku dalam bidang Perakaunan agak mudah mencari kerja. Ya, mudah mencari kerja tetapi agak bersaing untuk mendapatkan pekerjaan. 

Disebabkan terlampau inginkan title suri rumah, maka sebenarnya aku pun ambil endah-tak-endah je misi pencarian kerja ditambah pula dengan morning sickness yang agak ketara pada ketika itu, aku sudahi langkah ini dengan berehat-rehat sahaja dirumah. Baca buku, baca Quran, main handphone, internet, mengajar Add Math dekat kawan twitter, itulah, basically kehidupan aku. (Usrah takde lagi masa nih, sebab entah, aku pun malas nak ambil tahu masa tu...)

Sekembalinya aku ke Kelantan, tak tergerak pun nak kerja dengan begitu mendalam sekali tetapi ayah dapatkan aku bekerja sebagai kerani di sebuah syarikat swasta milik kawannya di tengah bandar Kota Bharu. Bagi aku okay, skop bekerja pun sedikit berbanding di Shah Alam dan tidak rumit, gaji juga tak seberapa. Beberapa bulan pertama nampak seperti biasa, tapi lama-kelamaan aku bertekad untuk keluar daripada situ. Setiap hari aku maklumkan dekat kawan di Selangor, "nak berhenti kerja kak. nak berhenti kerja, nak berhenti."

Allah makbulkan doa yang aku sebut sebut, genap setahun kemudian, tapi dalam keadaan aku agak menyayangi kerja aku. Aku suka kerja akaun, dengan harapan satu hari nanti aku ada pejabat fizikal dan klien aku, mengikuti syarat-syarat dalam menyediakan akaun, bukan datang bersimpuh-simpuh, tapi datang dengan dokumen yang lengkap. Tetapi, mungkin aku ditakdirkan untuk menjadi orang yang kurang bergaul dengan teman sepejabat. The same goes to the next job - aku menyukai rakan sepejabat tetapi membenci pekerjaanku. (Benci bukan sebarang benci, tetapi pekerjaan aku ada sumber tidak halal dan aku tidak mungkin mahu makan dari rezeki yang tidak halal... dan perlu dipertanggungjawabkan di sana kelak...)

   Kata penulis ini, "find what you want to do and do it". Temukan apa yang ingin kamu lakukan dan lakukan itu. Dan yang lebih penting lagi katanya, "love what you are doing". Cintai apa yang kamu lakukan. (R1M - ms 111)

Ya mungkin, aku mencari passion aku sendiri dalam bekerja. Nikmat sebulan bekerja bersama usrahmate. Jatuh cinta barangkali dengan dunia jahitan, tapi ternyata lebih banyak juga yang aku tidak tahu. Entah, mula mula suka lama lama jadi takut pula. Hmm. Untuk sekarang mungkin belum terlambat untuk mencari passion masing-masing dan prioriti sebagai orang yang dah berkahwin pasti pada keluarga.

P/S : Selalu tak tahu macam mana nak ending sesebuah entri, tapi begitulah, dah lama entri ini berada dalam draft, tapi biasalah pabila diganggu si kecil Nusrah. Hehe.

Selamat mencari passion anda!

24/03/2016

Yang Tidak Terjangkakan


Sebulan yang lalu, aku dan Inche Esan telah berbincang untuk pulang ke Pulau Pinang -- sementara menunggu proses S Pass Inche Esan dan SNB beliau selesai di Singapora dan juga menolong Bapak di Ropewalk - dan kelihatannya awal bulan Mac, beliau menerima emel daripada HR dan tarikh mula bekerja ditulis 21 Mac 2016.

Memikirkan keadaan Nusrah yang perlu di-handle seorang diri, Pulau Pinang yang sangat panas sampaikan sehari mandi boleh bilang banyak kali dan makanan yang perlu dibeli saban hari akibat dapur yang telah ditinggalkan - mungkin sejak daripada zaman belajar UiTM lagi, rumah dimasuki pencuri (sungguh celaka!) tetapi begitulah pemikiran seorang emak yang biasanya overthinking dan boleh menukar keputusan within 5 seconds dengan tiada doubt lagi, ingin pulang ke Kelantan.

Mungkin juga ditambah, sejak perkahwinan tahun 2013 yang lalu, seorang menantu dikatakan lebih selesa untuk tinggal bersama mertua berbanding ibu (tiri) sendiri. Kelantan kelihatannya lebih menenangkan, mungkin. Suasana, mungkin. Dan juga, WiFi. Hihihi :D Sejak berkecimpung dengan program dropship, keperluan untuk interaksi dalam talian itu menjadi perkara wajib!

Nak jugak share yang sekarang diri ini berkecimpung dalam dunia jahitan - jahit tshirt. Wah, begitu mengujakan! Best sebab most all the time memang menjahit dan memotong - juga menetas benang - sehingga tak tertengok waktu waktu yang terlepas. Cuma, aku boleh katakan, aku memang gemar menjahit (lagi kalau ada mesin yang banyak sebegituuu) dan berminat lagi untuk mendalam dalam bidang marketing! Kalau tak ada job, macam mana nak menjahit?

Masa awal, rasanya menjahit memang memerlukan kemahiran dan kesabaran yang tinggi. Dan tak mudah nak hasilkan baju, jadi padanlah memang upah jahit ni mahal!






Dan dalam bidang jahitan, paling tak terjangkakan untuk menjahit T-shirt! Alhamdulillah atas peluang! Sebenarnya nak cerita pasal jahitan je, tapi melelong-lelong masya Allah. Semoga Allah kurniakan kita sesuatu yang kita minat dan boleh menjana wang dan rezeki untuk meneruskan kehidupan insya Allah.