28/04/2015

Keperasanan.


Entah mengapa, sejak tahun lalu, masuk office baru, aku jadi penyenyap (pendiam) yang teramat. Bicara terbatas, dan sesekali, aku bisa berfikir sebelum berkata-kata. Lots of things yang berenang-berenang di muara, mencari titik waktu untuk meminggir dan mengamburkan ombakan kata-kata. Hamboih, kemain metafora.

Dan semestinya berada dalam kelompok keluarga baru (iya aku baru nak menjengah tahun kedua perkahwinan, hamdulillah) sedikit sebanyak kena jaga kata-kata, kena berfikir itu dan ini, namun adakalanya aku juga berani berkata benar (especially bila masuk negative mode dan I really hate that) dan tidak seperti keluarga di kampung, hang-aku, aku-hang, hang-gila-ka-apa, ikut-suka-aku-la, woi-hang-letak-barang-aku-kat-mana, haha-bodola-hang-ni, yang kadang-kadang, makes you miss your family somehow.

Dan seketika mengingat prioritas, sudah tentu keluarga suami harus didahulukan. Keperasanan memuncak apabila berada di laman sosial, tatkala melihat rakan-rakan 'seperjuangan' yang terus menerus meninggi dalam aktivitas dakwahnya, turut menjeleskan aku, oh. At some point, aku seperti air yang menakung, yang sedia bergenang, uh, tidak bisa tertumpahkan. *sobs*

Keperasanan yang lebih aktif, melihat aku dalam kelompok yang takbest langsung, yang menceritakan hal-hal di ruang udara dunia (baca: internet) seperti sekarang, aku memerlukan penyelesaian sebenarnya. Dengan adanya Nusrah, kadang-kadang khidmat aku terbatas, walaupun betul-betul mahu, tapi tak tertunaikan dan ketiadaan tunggangan yang menjadi permasalahan utama, oh aku harus bekerja.

Tapi aku senang sekali jadi stay-at-home-mother yang boleh bergerak suka hati, memasak suka hati, berbuat itu dan ini suka hati, tapi masih dalam kategori berada dalam rumah. Hihi. Teringin sebenarnya nak keluar, gi sana atau gi sini, join itu dan join ini. Kena terap dulu, nak naik Broga dengan Nusrah nanti.

HAHA.

Mungkin first thing first. Serious nak jadi macam Shah Alam dulu T_T

6 comments:

  1. awak.semoga terus bertabah! lain orang lain rezeki :)
    Nak jumpa Nusrah!

    ReplyDelete
  2. :D

    im having u while im struggling.. losing sisters in GB. Siapa tahu, untuk seketika cuma. T.T But still, thanks for pinjamkan nadia for me T.T

    Nad,
    tak nampak bersiaran di FB, insta maupun tumblr. tak mesti orang tu tak bergerak. dan bergerak itu tak semestinya perlu sekadar masuk ke masyarakat, masuk ke kawan2. kepada keluarga itu pun adalah dakwah. malah itu yang lebih pertama dan utama.

    untuk segala daya usaha dan jerih yang dilalui semoga Allah terus memandang Nad dengan belas.
    untuk hamdallah yang terus terukir pada hati yang perit, moga terus mencambah sehingga memberi syukur pada segenap rasa.

    btw, tak sempat nak camp fire ngan nad T.T ~

    p/s: Takleh bayang la hidup berkeluarga, bermertua! Ah, cemanalah!

    ReplyDelete