28/04/2015

Keperasanan.


Entah mengapa, sejak tahun lalu, masuk office baru, aku jadi penyenyap (pendiam) yang teramat. Bicara terbatas, dan sesekali, aku bisa berfikir sebelum berkata-kata. Lots of things yang berenang-berenang di muara, mencari titik waktu untuk meminggir dan mengamburkan ombakan kata-kata. Hamboih, kemain metafora.

Dan semestinya berada dalam kelompok keluarga baru (iya aku baru nak menjengah tahun kedua perkahwinan, hamdulillah) sedikit sebanyak kena jaga kata-kata, kena berfikir itu dan ini, namun adakalanya aku juga berani berkata benar (especially bila masuk negative mode dan I really hate that) dan tidak seperti keluarga di kampung, hang-aku, aku-hang, hang-gila-ka-apa, ikut-suka-aku-la, woi-hang-letak-barang-aku-kat-mana, haha-bodola-hang-ni, yang kadang-kadang, makes you miss your family somehow.

Dan seketika mengingat prioritas, sudah tentu keluarga suami harus didahulukan. Keperasanan memuncak apabila berada di laman sosial, tatkala melihat rakan-rakan 'seperjuangan' yang terus menerus meninggi dalam aktivitas dakwahnya, turut menjeleskan aku, oh. At some point, aku seperti air yang menakung, yang sedia bergenang, uh, tidak bisa tertumpahkan. *sobs*

Keperasanan yang lebih aktif, melihat aku dalam kelompok yang takbest langsung, yang menceritakan hal-hal di ruang udara dunia (baca: internet) seperti sekarang, aku memerlukan penyelesaian sebenarnya. Dengan adanya Nusrah, kadang-kadang khidmat aku terbatas, walaupun betul-betul mahu, tapi tak tertunaikan dan ketiadaan tunggangan yang menjadi permasalahan utama, oh aku harus bekerja.

Tapi aku senang sekali jadi stay-at-home-mother yang boleh bergerak suka hati, memasak suka hati, berbuat itu dan ini suka hati, tapi masih dalam kategori berada dalam rumah. Hihi. Teringin sebenarnya nak keluar, gi sana atau gi sini, join itu dan join ini. Kena terap dulu, nak naik Broga dengan Nusrah nanti.

HAHA.

Mungkin first thing first. Serious nak jadi macam Shah Alam dulu T_T

01/04/2015

Yogurt, Masin dan Manis.


Saat ini, barangkali semua orang lagi mikirin hal GST atau mungkin tentang video baru Mat Luthfi. Namun, entri ini ditaip pada tarikh 2 April 2015, jadi, mungkinkah ini tentang pasca GST? 

*geleng kepala*

Sebetulnya, suami pada minggu ini benar benar sibuk mengusahakan yogurt buatan sendiri yakni sering saja diminum isteri, adik, ibu ayah dan anak saudara. HA-HA-HA. Tapi barangkali suami gembira kerana kelihatannya tidak terjentik wajah letih dan lesu bila yogurt yang diusahakan suami saban hari, tidur tak menentu tapi yogurtnya habis ditelan kami (baca: ahli rumah).

*senyum senyum kambing*

Kalau diikutkan, suami sangat sangat sukakan masakan yang masin. Kalau bagi kita, ia dah terlalu masin, namun bagi dia, sungguh hambar masinnya. Jadi setiap kali masak, kena extra masin. Mak mertua pulak darah tinggi, serba salah jiwa ini kadang-kadang. Well, kadang-kadang biar mak mertua masak, sebab komfem komfem suami makan mak mertua masak. HE-HE-HE.

Jadi apa sebenarnya?

Nak diceritakan kisahnya, suami buat yogurt yang masam semasam-masamnya. Dia juga boleh makan yogurt plain yang masam giler, sambil ajar Nusrah makan dan budak kecil itu apa yang dia tahu? Dia tahu MAKAN saje. Aduh. Muka suami beriak bangga sebab dapat ajar budak kecil Nusrah makan yogurt masam.

Waduhai.

Jadi semalam yogurt suami, isteri tolong tambahkan air gula untuk diri sendiri dan mestilah manis sebab isteri suka manis manis manis. Suami mencebik seperti biasa, tak mahu minum yogurt yang diubahsuai isteri. Kfain. Juga mahu share semalam sibuk masak daging black pepper yang pada pandangan diri sendiri, ianya rasa dan bau seperti daging masak kicap. 

Huu.

Untuk Tatapan Kalian