26/02/2015

Rezeki Tanpa Disangka!

Life is full of sepraizes. 
Ha. 
Sebab banyak yang Allah bagi tanpa kita expect! 
Subhanallah.
 Jom ikuti kisah dibawah ini. 
Khas untuk semua, ambo tolong print sekerin kan.









Masya Allah. Subhanallah. Allahuakbar.

Boleh check it out dekat tuan punya FB. HERE!

Kecukupan.


Mesti pernah baca yang mesej WhatsApp tentang Allah bagi nikmat sihat dengan sakit, sedikit dengan banyak, lapang dengan sempit, miskin dengan kecukupan. Masa tu, aku sendiri pun tergamam pabila membaca mesej tersebut tentang kecukupan yang Allah bagi. Iye, Allah tak janji nak bagi kita kaya, tapi kecukupan. Dan itu lebih baik daripada kekayaan tapi sering rasa tidak cukup. *boleh sedikit berfikir dengan tenang disitu*

Entah kenapa lately suka sangat untuk share tentang nikmat-nikmat yang Allah bagi. Sejak daripada berita kematian Tok Guru Nik Aziz, secara tiba-tiba, air mata mengalir (tidak sengaja) sebab rasa macam tak kuat berusaha sepertimana dia, atau secara peribadi tidak berusaha sesungguh sungguhnya. Walaupun tak kenal secara personal dengan Tok Guru, pernah jumpa sekali di tempat Tok Guru selalu mengajar. Huuuuuuuuu ~ Tiba-tiba, ini semua tiba tiba. Walaupun tiada apa pun yang berlaku didunia ni secara tiba-tiba.

Hakikatnya kita terkadang menzalimi diri sendiri tanpa sedar

Berapa kali kita ucap Alhamdulillah untuk segala nikmat yang Allah beri? Alhamdulillah. Sebenarnya, rasa kerdil sangat diri ini untuk mengatakan bahawa certain things itu serba kekurangan sebab apa yang kita sedang kejar? Dunia atau akhirat? Ouch, jika terpaksa aku ingatkan kepada diri sendiri, bekal bekal akhirat itu sebenarnya kita kekurangan. Allah... Zauj ambo pesan, hatta sekecil-kecil dapat jalan laju disebabkan traffic light warna hijau itu adalah sebesar-besar nikmat. Uuu. 

Sebagai seorang isteri yang terkadang, tak lepas daripada melepaskan keluhan. Wahai zauj, terima kasih untuk segala masa yang dikau peruntukkan untuk mendengar bebelan isteri. Huhuhu, ada zauj juga nikmat kecukupan yang membahagiakan. Eherher. Kata zauj, berniatlah! Nak gi Mekah tak? Tapi, kita bukan ada duit nak kesana lagi. Niatlah dulu, nanti Allah akan datangkan pelbagai cabaran untuk kita berusaha ke arah itu. Tapi kalau tak berniat? Hem.



Allah. Terima kasih atas nikmat yang Maha Dahsyat untuk hamba yang lemah ini. Atas segala-galanya. Terima kasih atas segala kelebihan yang Engkau kurniakan, mungkin saja tidak dapat aku berbuat semuanya, moga sedikit cuma, manfaatnya tetap ada. Kenapa rasa nak menangis sekarang. Hmm.

26 Februari 2015
Pejabat Jasa Tax & Accounting Services


24/02/2015

Sesekali.


Sesekali aku terasa macam seorang ibu yang super maha busy, sesekali terasa macam bujang trang tang tang, sesekali terasa macam poyo koya je. HAHA. Disebabkan dalam group whatsApp yang kian meriah saban hari, terasa macam nak update belog hari-hari.

Korang kenal Pijah? HEE.

Sejak berkahwin, rasa macam semuanya berubah. Wakaka. Em, seriously, dah kurang tumpuan kepada buku. Dah tak banyak selongkar blog orang kecuali blog ini. Eh. Yup, sangat kurang. Cuma masih berbekas dalam ingatan di Johor dulu suami ajak pergi mall dan sempat menjengah ke Popular dan membeli buku bertajuk Salina karya A. Samad Said. Ada perincian sejarah sikit buku A. Samad Said, dan berjaya habiskan dalam tempoh yang agak lama juga.

Majalah Jom! pun lama sangat tak beli. Huhu, kesedihan tahap apakah ini? Tapi baru baru ni menjengah ke blog Umairah, rasa macam terbuild balik jiwa raga dengan tulisan dia. Dah lama gua tak berpuitis cemgituha tapi rasa macam nak jadi diri sendiri dengan menulis sebegini, sebab luaran dah tak boleh nak menggila sebegitu, almaklumlah sudah ada anak, kang Nusrah hairan pulak dengan mak dia. Ye dok.

Disebabkan kelmarin internet down maha dahsyat, jadi gua brought forward kepada tarikh hari ini iaitu 25 Februari 2015, yang mana aku terasa terinspirasi bila check out tumblr Kurniawan Gunadi. Aku patut share untuk tatapan korang. Walaupun takdelah ramai yang baca blog aku, yang pasti, aku akan kembali membaca entri entri lampau pada masa akan datang, insya Allah.




Entah macam mana, aku bersetuju dengan kata-kata seperti di atas. HEHE. Pengalaman lalu memang terlampau sakit, kehkeh, disaat aku berdiri sekarang, aku boleh buat kesimpulan yang aku banyak main pada zaman kebudak-budakan dulu. Tapi, ada hikmahnya, ada hikmahnya. Hikmahnya untuk generasi masa depan, dimana AKU adalah punca untuk generasi tersebut. Better late than never. Begitulah. Jom sama-sama kita perbaiki diri. Dan proses 'bergerak' itu adalah istiqomah. Kena banyak membaca balik Nadiah! Ganbatte!


Semalam terbelek facebook, rasa macam laka-laka plak.

Ini adalah cinta.





17/02/2015

Titiknya Bukan Kepalang.


Permulaan entri yang penuh krik krik.

Sebenarnya, bila aku tengok drama dekat tv, mesti ending dia macam best-best. Tak terlupa juga result yang member member share bilamana stress, buang stress, jumpa Tuhan dan ending dia Masya Allah. Aku selalu sibuk nak follow follow geng geng yang betul betul straight to Tuhan dengan rileks dan bersahaja dari segi luaran, dan end up memang happy gile.

* Aku sifatkan ending happy giler sebagaimana aku tidak pernah merasai kesusahannya dan please jangan tiru perangai sebegini, he he he *

Berbalik kepada itu semua, aku pernah merasakan yang aku buat ini semuanya hopeless dan juga useless, disebabkan turun naiknya kehidupan serta iman. Aku selalu mengharapkan kehidupan yang best tanpa perlu memikirkan apa-apa tapi itu hanya dalam rangka kepala aku saja. Hakikatnya, Allah juga Maha Tahu.

Kadang-kadang kehidupan ini sungguh stress bilamana perlu mengikut kemahuan orang lain. Tapi entah dalam keadaan sedar atau tidak, itu adalah ujian buat aku. Dimana, orang lain itu juga adalah ujian buat aku. Barangkali aku lupa sesuatu. 


Aku fikir, life ini tak sweet kalau takde mehnah. Takde rasa, payau, aku percaya semua melaluinya. Hatta yang kelihatan seperti senang, ada duka yang sedang dia lalui. Please respect others, aku malas nak cakap, aku tulis jelah. Sebab kalau cakap kuat tapi tak buat, awak boleh blah. #justsaying

Alhamdulillah. Aku dikurniakan seorang suami yang girang walaupun bekeng kekadang, tapi at certain times, dia lagi boleh berfikir secara waras berbanding aku, subhanallah sebab memang Allah ciptakan perempuan penuh dengan emosi, kihkih dan lelaki ini lebih berakal, ya mungkin. Cuma tang dia berebut Nusrah dengan aku, tu aku takleh tu. Eh.

Hopefully, anyhow pun, aku seronok sebab aku tahu aku kena usaha sikit lagi sebelum Allah nak bagi yang sebetul betulnya untuk kami. Takpelah penat sikit dekat dunia ni, kan kan. Insya Allah. Tenangkan hati sebab, siapa lagi nak tenangkan hati kalau diri sendiri tak mampu nak control.

Titiknya, bukan kepalang. Ye, bukan kepalang. Allah AKAN bagi titik ending yang happy, sebab selagi belum happy haha, itu bukan ending. Nad, Nad, yakinlah dengan Tuhan. Please.

15/02/2015

Nusrah :D


Saja test power.

04/02/2015

Suri Menyuri


Bismillah.

Pada tanggal 5 Februari ini, sudah 537 hari aku menjadi suri hati, suri jiwa, suri segala suri muri kepada Inche Ihsan Intan Payung mak iloi iloi. Alhamdulillah 'ala kulli ni'mah. Terasa selain menjadi segala jenis suri, sekali sekala, aku juga pernah mungkin menjadi duri buat beliau. Sungguh aku berasa demikian. Huhu.

Berbalik kepada entri Interview, dengan dukacitanya aku memaklumkan bahawasanya aku belum berpeluang untuk berada di PPA, hihi. Mungkin juga belum sempat bercerita tentang interview aku bersama Inche Ihsan di Penang. Apapun, Alhamdulillah sebab dengan ini membuatkan aku untuk terus kuat dan kuat mencari kerja lain disamping berniaga yang *walaupun* entah apa-apa aku jual. Hihik. Aku kena yakin bahawasanya rezeki itu milik Allah dan rezeki aku takkan dicuri oleh sesiapapun.

*senyum terharu*



Namun, bukanlah kisah ini yang ingin aku bebelkan seperti biasa. Tapi, nak juga menyelit, macam biasalah. Hihi, ada satu hari, aku yang teringin bebeno nak buat kek, lantas terpandang tepung kek segera di dapur mertuaku milik kakak iparku. Ha, panjang kan intro. Dalam hati telah membuak buak dah perasaan, lalu aku pun wasep kakak ipar. 

Dalam dok sibuk membancuh, datang juga Inche Ihsan lalu lalang dekat dapur. Aku apa lagi, mestilah ambil kesempatan. Tak senang hati tengok suami senang lenang cenggituha. Hehehe.

Aku: "Abang, tolong amik tray nak bakar kek."
Inche Ihsan: "Dekat mana?"
Aku: "Tu tu, dekat situ" sambil aku tunjuk ke arah tray kek
Inche Ihsan: "Okay, abang letak atas meja"

Disebabkan aku takdela nak nengok sangat, aku pun meneruskan kerja kerja membancuh kek dengan penuh bergaya. Selesai bancuh, *biasalah kek segera jadi takdelah lama sangat* aku pun tengok atas meja. Mencari tray untuk letak kek, untuk dibakar. K, fikiranku buntu, mulut aku dah tak tertahan lagi. Terpaksa facepalm selama beberapa saat. Sampai terketawa sedikit menjengkelkan akibat telah digeletek hati ini. Ish ish.

Dah guane nak letak kek atas tray sebegini ha?


Sekian kisah suami diwaktu luang. Aduh.