15/12/2015

Selangkah Ke IMKK


Alhamdulillah. Alhamdulillah. Alhamdulillah.

Terima kasih Tuhan sebab bagi peluang untuk join IMKK Disember 2015. Daftar lebih kurang sebulan yang lalu, masa attend Klinik Usahawan dekat KTC Kota Bharu. Seriously, masa tu memang bukan ada duit nak pergi, tapi aura DAO kot kuat sangat acaner tah boleh korek-korek duit simpanan untuk pergi.

Err. Err.

Juga untuk pengetahuan aku bakal berhenti kerja 31 Disember 2015 nih! *lompat kegembiraan*

Err. Err.

Cuma nak cerita yang IMKK ni best sangat input dia, sangat kurang masa tidur dan banyak kali sakit kaki, kejang betis, sakit pinggang, tapi input dia Masya Allah. Benda dah tahu dah, tapi DAO main kasar sikit, macam asyik tebuk tebuk perasaan kita yang dah tahu tu.

Paling terkesan, "ellllleeeeeehhelelelelelelelehhh" sambil lidah dia turun naik turun naik tu.

Dalam diri manusia ni memang ada biawak biawak yang sentiasa nak kita jangan buat sesuatu yang lain daripada yang lain, nak kita stay at comfort zone, nak kita sentiasa samaaaa je, alasan dia, supaya tak terdedah risiko, jadi kita sokmo fail untuk meningkat anak tangga, kita stay paras yang sama sedangkan keadaan di luar kita sentiasa mengasak-asak kita, tapi kita MESTI akan rasa, "oloooooooooooooh, lek luuu sapkok luuu."

Ok. Itu aku yang tambah.

Nak jugak cerita jerih payah nak ke IMKK, first of all, memang assumption orang yang cakap kelas DAO mahal. Memang mahal, tapi ilmu dia tak setanding yang kita bayar. Orang gila macam DAO je akan share gila gila gila gila pengalaman dia, kelebihan dia, ilmu dia, maklumat dia, teknik dia, ya. Seriously.

Seriously, masa awal-awal bagitau nak attend IMKK, aku dah down dah dalam jiwa. Memang pun, sekeliling sangat tak supportive, atmosphere dia sungguh hambar. Somehow, aku kekadang akan layan perasaan sengsorang sebab tak ada orang nak dengar cerita aku, or else aku bukak blogger.com tapi sudahnya aku tak taip mendeeee pun.

Dalam IMKK, ada Tuan Kabul, dia share pengalaman dia. Dia cuma pesan, "KORANG KENA BUAT JE" kalau tak buat, takkan ada result. Ceritanya sangat best. Aduss, masih teringat-ingat. Secondly, tak ada orang nak jaga Nusrah. Ke hulu ke hilir aku cari orang untuk jaga Nusrah. Huhu T_T Sedih sebab tak ada orang sudi, kawan pulak available sehari je, sebab ada mukhayyam. Tapi sebab Allah nak jugak bagi aku gi kan, huhu, over plak bahagian nih, mukhayyam tunda bulan 2. HIKHIKHIK!

Alhamdulillah ~ Memang terasa sangat. Terasa sangat sangat.

First second day tu ada la feeling feeling panas baran tu, third day tu kurang lah sikit walaupun dalam hati memang rasa nak marah jugak. Boleh meroyan tau kalau tak dapat jumpa anak, sedih, kecewa, apa Nusrah duk buat, memang kekadang Nusrah menjengah di minda ummi ha gituuhhhh ~ Sebab tak pernah attend seminar sampai lewat malam. Happy ending.

Banyakkk sangat kena buat dan sekarang, aku cuma nak tunggu 31 Disember 2015 untuk tamatkan perkhidmatan aku sebagai cleaner di sini. Tak lama lagi nak jadi cleaner dekat company sendiri. Eh eh eh excited! Hihihik. Semoga Allah guide kita semua dalam path Dia. Aku memang suggest sesangat sesiapa yang nak attend IMKK. One thing je dia pesan, tak semua orang berjaya, tapi semua orang yang buat akan dapat sesuatu. Ada orang gi IMKK, dia dapat belajar cara solat yang khusyuk. Dia dapat mendalami doa-doa dia, dia rasa connected dengan Tuhan.

Connected :)


24/11/2015

Mimpi Mimpi Realiti


Hmm. Semalam belek-belek blog Kak Sarah, kengkononnya nak ambik inspirasi-lah sangat, tup tup menerawang sampai blog orang lain. Kihkihkih :D Minggu lepas, aku masuk wad (first time warded sepanjang hidup didunia ini - exception daripada bersalinlah kan) lagi lagi dekat KPJ. Hihik. Excited ada, takut pun ada sebab bil dia ada la mencecah RM3K. *menangis air mata hijau* tapi alhamdulillah itu semua PRUBSN cover. 

Nasib tak menyesal sebab last year ada feeling nak stop takaful

Okay, itu bukan ceritanya, nak cerita pasal haritu pergi Klinik Usahawan dekat KTC Kota Bharu anjuran Dr Azizan Osman, bolehlah, sangat banyak benda baru belajar, which is, memang dah belajar dah tapi buatnya enggak pun. Best kalau praktik untuk orang-orang usrah, kena sangatlah tapi tindakannya belum lagi tercipta, aicewah gitu.

Nak pendekkan cerita, dalam klinik tu, dan tetiba rasa macam pesakit, aku boleh simpulkan, walaupun kita berniaga dan ada produk, tapi sekiranya kita tiada ilmu, tak guna juga. Dan bila kita ada ilmu, tapi kita tak ada tindakan, maka lagi teruklah gamaknya sebab kita ada ilmu. Bolehlah nak dikatakan, kita ada mad'u tapi kita takdak ilmu nak tackle mad'u kita, pun tak boleh, betul kan. And sekiranya kita ada ilmu pun, kalau kita tak ada tindakan, pun tak boleh jugak. Ehehehehe.

Sentap jugak dengar Dr Azizan kecek depan tu. Rasa nak baling kepala kat dinding.




Lepas tu, lepas tu........ Ok lepas tu, insya Allah akan ke IMKK selepas ini. Ecewah. Gituh jela. Sebenarnya aku nak cerita, pasal sayang sebenarnya. Tadi, aku baca buku Chenta APG, walaupun dah pernah baca cerpen dia dalam blog, tetiba je ada orang bagi buku ni, maka untuk mengisi masa lapang since pagi tadi, maka, aku pun menelaah buku dia. Dok baca part, sayang lillah tu, antara ikhwah la. Yang berkasih sayang gitu. 

Tapi sebenarnya, aku tak leh nak hadam sangat perasaan sayang tu, kekadang tu rasa sayang sebab kita satu usrah (emm, boleh ke?) ataupun kekadang tu rasa sayang sebab dia murobbi kita punya usrahmate, haaa, boleh ke boleh keee? Hehe, ok mengarut. Sebenarnya, dari dulu lagi aku cari definition kawan baik, sahabat akrab, dan sebagainya tapiiiiiiiiiiii tak pernah jumpa contoh yang sesuai.

Sehinggalah terbaca sirah Rasulullah, cemana Rasulullah dan sahabatnya. Aku dapat rasa yang tu adalah contoh yang aku cari selama nih. Dulu aku pernah di brain wash dengan cikgu Fizik aku, dia cakap best friend tak wujud, ko gi sekolah then habis sekolah ko akan jumpa kawan lain, gi universiti orang lain, gi kerja orang lain. Jangan salah faham okey. Aku macam percaya tapi ada gak lah tak percaya. Yalah, di sekolah je, aku ada geng kelas, geng olahraga, geng puteri Islam *weee*, ada geng sekolah rendah, geng menari hati kama, wey. Banyaknya geng hang.

Takde pun yang lekat sampai sekarang. Semua buat hal sendiri ja. Cuma geng hati kama tu ada lagi lah, rapat gitu-gitu jer. Tapi nak cerita lagi, time kawan ni la, kita macam sayang gilaa kat kawan kita, sampai apa dia buat pun kita tiru, apa yang kita buat pun dia tiru, boleh kata macam ada la perangai yang sama walaupun minat berbeza. Gituh. Ex naqibah dulu siap tegur kalau Nad ada mesti Nurul ada. Wakaka. Benci I. Sampai sekarang aku rasa, aku tak leh nak lupakan kak Nughui yang buat aku terjebak dengan dunia dakwah tarbiah yang aku sekarang suam suam kuku ini. Beliau dah meroket.

Aku nak jugak cakap, jangan berhenti la mencari something. Kalau tak harini, lagi 10 tahun baru Allah akan jumpakan kita dengan apa yang kita cari. Dan sebaiknya, kita carilah Allah. Carilah Allah dalam hati kita. Allah itu dekat. Kalau mak still ada, maka akan aku celotehkan segala benda dekat mak pasal kawan aku, sebab dari dulu lagi mak memang tau la kawan kawan aku dari pesen mana.

Oklah. Nak tutup cerita. Tunggu marka mai amek sat.

KPMKB
24/11/2015
5.10pm


29/10/2015

Ayah.


Hehe.

Antara perkara yang best setelah berkahwin, selain bersuami, kita juga akan dapat Ibu baru, Ayah baru. Hihi. Ayah aku, (ayah kepada suami) antara yang aku adore selain Bapak. Persis Bapak juga, kerjanya tak pernah berhenti. Ayah lebih banyak habiskan masa di masjid, sesuai dengan tugasnya, seorang Imam.

Ayah banyak sembang, berbual, tapi aku seringkali acuh-tak-acuh, tiba-tiba nak touching sebab aku sangat sangat ralik dengan henpon, ish ish ish.

Hehe.

Tapi kalau dengan Bapak lain cetenye, puas dah tarik perhatian Bapak. Biasanya gagal macam biasa. Hmm. Rindu Penang, sebenarnya. Huhuhu :") Cuma, kalau tengok Ayah sure akan ingat Bapak, sebab dulu-dulu, suka mintak duit, mesti Bapak bagi. Gi shopping je padahal. Huuuuuuuuuuuuuuuuu. 







18/10/2015

Berkebun.


Pagi Jumaat yang lepas, setelah menghasut Inche Esan untuk turun ke halaman rumah (baca : tanah) kami sempat menyapu dedaunan yang gugur bergelimpangan bahagian pasu bunga Ma. Aku dapati Ma sungguh kreatif dengan menanam bunga dalam periuk nasik lama. Ha-Ha-Ha-Ha.

Inche Esan memulanya sedikit pok-pek-pok-pek kerana terpaksa melakukan proses pembersihan disamping menemani Nusrah yang kelihatannya sungguh aktif berjalan di pagi hari itu. Namun pada pemerhatian aku, habis dibuangnya daun daun yang tersekat di dalam pasu bunga yaw. 

Aku melompat girang dalam hati. (Em, cemane tu?)

Sedang aku bertepuk tangan melihat Inche Esan yang sedang bertungkus lumus (aku berada di buaian bersama Nusrah) tiba tiba Inche Esan melepaskan ludahan yang padu terhadap salah satu pokok antara pasu pasu milik ibu mertuaku.

Pandangan mataku yang tajam bertemu mata Inche Esan yang sepet sepet itu.

"Pokok-pokok ni perlukan air," kata Inche Esan bernada tenang.





16 Oktober 2015


13/10/2015

Pernah Tak..

Eh, lama tak update. Tak bagitau pun dah kerja cleaner dekat butik sendiri kan sekarang? Aik, sejak bila ada butik? Ehhhh adalah, impian masa sekarang. Gittew. Kalau member-member aku tanya, memang aku jawab aku kerja cleaner ja sekarang, sebab aku memang suka cleaning nih. Lol.

Semalam Abe Yie (tempat kerja dibutik) tegoq dan cakap Mok Nik rajin basuh cawan sendiri. Lepas tu, tadi pagi aku macam teringat, aku terlupa basuh cawan kelmarin. Haih. Pagi-pagi sebelum masuk butik terus rasa frustration yang teramat.

Haritu zauj tegoq bini buat ayaq sedap, lepas tu bancuh ayaq terus terkurang manislah, terlebih ayaq lah, dan sebagainya. Tiba tiba aku rasa macam aku tak boleh la ditegoq sedemikian rupa. Kalau puji lebih sikit, terus rasa lupa and okay bye bye Nik Nad.

Sebenaqnya bukannya ingat apa kebenda pun, tapi sebab, *sigh* sebab rasa macam pujian tu tak kena lah. Patutnya kita kena kata Hadza Min Fadli Rabbi. Tapi awat tak kata dan sebagainya. Haih. Mengeluh lagi. Letih jugak kerja mengeluh niha.

Kesimpulannya, takmau lah kena tegoq ka puji ka, tapi saja nak bagitau Ma tegoq jerawat naik teruk sekarang. Kot kot jerawat nak hilang ka cemana? 

ps. sedih betoi jerawat naik berketoi ketoi
ps lg. best sebab bulan depan nak sambung belajar jahit dengan usrahmate yaw!
ps ps lg. alhamdulillah 'ala kulli hal

mmuahx.

01/09/2015

Antara Kemahuan Yang Engkau Syukuri.

Kemahuan, kehendak, nak-nak-nak sangat, atau dalam kata yang beliakkan mata, kenafsuan, adalah antara subjek pilihan sis hari ni, ya sis, siskahaidan.

Dalam sehari-hari, (baca subjek kajian ialah sis), selalu saja ada yang diamkan, pendamkan, catukan, sorokkan, buat taktahu-kan, tak diendahkan, atas sebab sebab kehendak yang meluru sifatnya. For example, sering sahaja mengeluh ketidak-cukupan untuk membeli itu dan ini (napsu sebenarnya hiks) dan paling obiyes, tak boleh bagi banyak kat parents.

Selalu sering dan amat sedih perihal ini.

Walaupun bila emo atau bila marah atau bila touching tak pasal (em ye isteri je yang ada masalah cemni) pasti akan melangkah keluar daripada rumah untuk have fun kekadang, kami berdua tidaklah having much fun tapi secara peribadi aku rasa glad (ALHAMDULILLAH) for having him (and Nusrah of course :p)

One very good friend of mine, berkongsi kisah suka dan duka dengan aku, unlike me, she is still single, not taken and yes masih lagi di bawah tanggungjawab ibubapa. Yang kekadang, aku turut feel sad kisah dia. Betul-lah orang kata, kita belajar from others experience as well (secara tak langsung).

Antara kemahuan yang tidak tertunai yang aku syukuri, mungkin :')

Aku sebenarnya taknak ada aura negatif untuk member aku, sebab aku tak nak lah end up nanti dia frust, sedih berpanjangan, atau banyak lagi kesinambungan dia. Aku nak bagi nasihat pun, aku pun bukannya best sangat experience. Lol.

Antara sajesen aku, kita kena turn back dekat Tuhan. Mintak lagi, lagi, lagi dan lagi dekat Tuhan. Aku tak tau nak kata apa, but ada satu insiden tu, aku terpikiaq something awful lepas tu, terus cepat cepat dalam hati berbisik Nauzubillah Min Zalik. Taktau kenapa, that feeling went away. Rasa macam, memang free thinker eh bukan rasa macam flying away gituh.

Dan kena solat malam lebih giat (eh?) Hahaha lepas tu aku pertikai jugak (dalam kes ini aku nak ingat-kan member aku), sebab aku ingat lagi kegigihan kami dalam soal bangun malam, puasa dan jaga solat dulu, tapi kami berdua tidak semewah rakan-rakan lain :p tapi what makes me wonder somehow, apa lagi nikmat yang lebih besar bila Allah izin bangun malam? Nikmat mana kita nak dustakan 😢

Sejujurnya, perkahwinan bukan lah ending, it is just beginning. Aku sendiri kehilangan seorang teman yang buat aku sama sama kuat satu ketika dulu, yang puasa bersama, qiam bersama, ingat mengingatkan, lepas aku pergi, aku tahu yang kami akan diuji. Em. Allah nak uji apa yang kami amal selama ni, cukup kuat tak untuk kami istiqomah. (Tak semua lelaki itu ikhwah yaw, dan ikhwah tak semestinya kuat?)

Aku serba kekurangan, sungguh. Usrah aku tangguh. Bangun malam aku tinggal. Kawan aku? Melaju meroket meninggi. Aku terus merudum, sebab sepanjang berkahwin dan tinggal disini, aku terlalu diracun dengan trilogi bekerja-kerajaan-baru-hidup-senang dan dipandang-orang. Allah. Sedih sangat hati aku. Menangis tepi bucu katil yang rosak sebab banjir.

Huhu.

Aku tahu, kawan aku sedang mencari. Tapi aku pun tak boleh tolong, sebab aku takde kenalan lelaki single. 😧😧😧 Ikhwah lagi ler takde. Ya ampun. Cuma. Insya Allah masanya akan tiba. Zauj aku bukan ikhwah. Hmm. Mengaku bukan ikhwah sebenarnya agak perit bagi aku 😦😦😦 tapi aku sentiasa doakan agar dia berubah satu hari nanti.

Antara kemahuan duniawi yang tidak tertunai? Aku bersyukur untuk menjadi lebih baik insya Allah. Kawan kawan, saya sedang mencari jodoh buat sahabat saya. Boleh tak contact saya kalau ada? :)

07/08/2015

T_T

"Terputus dari tahajud sungguh lebih menyakitkan dan menggalaukan daripada putus cinta. Karena putus cinta dari yang belum halal itu berarti terputuslah kamu dari kesalahan. Sedang terputus dari tahajud berarti terputus pula diri kita dari golongan orang-orang yang merindukan Allah dan Allah pun rindu pada mereka. "

03/08/2015

Dear Mato.



Assalamualaikum. Baru-baru ni, aku ada terbaca tweet Mato tentang nak reveal diri dia. Sebagai pembaca (walaupun kekadang aku busy jaga anak, puii) aku tetap membaca tweet tweet yang berlangsung di timeline aku, atau tetiba ada orang retweet tweet dia. Hehehe.

Hey.

Mato, tak perlulah reveal diri sendiri. Seperti mana K.Nad kenal Mato dulu, pemalu, takleh orang tengok Mato, walaupun Mato bukanlah lilin yang mencair, jadilah diri Mato itu. Walaupun mula-mula dulu K.Nad takdelah setuju pun, digelar macam-macam (kalau kawan K.Nad mungkin dia akan ingat) tapi tak perlulah reveal hahaha.

Bukan sebab setuju dengan apa yang dah dilakukan :)

Ada certain tu, up to you. Kami bukan sesape pun nak halang Mato nak jadi apa, Mato ni siapa, Mato nak jadi macam mana. Cuma seperti mana kami berasa satu ketika dulu, kami taknak dah orang lain turut rasa benda yang sama. Yang K.Nad boleh kata, ada bakat yang boleh dimanfaatkan lebih daripada apa yang kami pernah rasa dulu. Itu je ;)




Hehehe. Soalan atas ni. Rindu kenangan, mungkin. Be good Mato.





21/07/2015

The 10th Hour :')


"Learn to let go. Not everyone in your life is meant to stay."

Dua hari yang lalu, tangan aku begitu lincah menyentuh cermin tidak berpunat telefon pintar. Membaca itu dan membaca ini sedang otak begitu ligat memutar memori tahun pertama aku berusrah di Bandar Anggerik. Aku menyelak lembaran lalu, mencari-cari titik pertama perkenalan kami, ya di RFC Shah Alam Seksyen 7. Serentak dengan itu, kami ditakdirkan untuk bergabung dalam kumpulan usrah yang sama dan akhirnya tinggal di rumah sewa yang sama. Walaupun rumah kami bukan RI, tapi sedikit demi sedikit kami cuba untuk menjadi seperti RI (kekok benar tatkala aku menaipnya --)

Aku pasti, 1 Syawal 1436 menjadi Syawal yang sungguh syahdu menerima berita pemergian dia buat selama-lamanya bagi kami. Siapa sangka, pemergiannya sungguh mudah dan tanpa kami berada disisinya mahupun dapat melihat dia buat terakhir kalinya sedangkan saat dia hidup, dia sentiasa membantu kami, berada disisi kami, berusaha untuk menolong kami dan paling tidak pun menghantar semangat kepada kami! Allah... Sayunya hati aku mendengar berita ini.

Nurnadia Mohd Takyuddin.

Mengangkat tema the man that decided to change at 12th hour dies on the 11th, pastinya membuat kami sekali lagi sebak melihat buku kegemaran Kak Nadia itu. Persis watak Chad yang meninggal dunia pada 1 Syawal, Kak Nadia juga sama! Dalam hati, kuot you are what you read seolah-olah menjadi nyata buat aku.


Ketika sambut hari lahir Syafiqah dulu


Kak Nadia sangat suka tolong orang. Kalau nak gi usrah ke, program ke, daurah ke, dia orang pertama akan offer untuk ambil datang dan balik, usahkan begitu, kalau nak pinjam kereta dia, dia takkan teragak-agak nak bagi, takde nak tergagap-gagap bagi alasan itu ini, masya Allah just like her twin Kak Diana. Walaupun nampak bekeng, namun they both share this sweet personality :') Satu ketika, aku pernah tweet tentang harga petrol yang naik-naik-naik tapi tak turun dan pahala yang diraih oleh orang-orang yang menyumbang untuk ambil aku pergi balik usrah semua ni, dalam kepala aku memang teringat Kak Nadia!







Pernah satu ketika..

"Akak, kenapa buku akak jadi macam tu sekali?" tanyaku separuh menjerit sebab terperanjat melihat keadaan buku yang hampir lunyai itu. Dia hanya senyum segaris. "Takdelah Nad, buku ni dah enam kali akak khatam, sebab tu jadi macam ni, hehe," balasnya bersahaja sambil menyambung membaca buku itu lagi.



Antara perbualan yang masih basah dalam fikiran saya. Siapa sangka, dalam usia 27 tahun, Kak Nadia dijemput Ilahi dahulu. Allah. Sungguh mudah pengakhirannya, tanpa siapa pun menyangka. Sungguh, mati itu rahsia Allah! Nadia Takyuddin, ex housemate, ex usrahmate, dan ex partner as naqibah di Shah Alam dulu. Rajin menelaah video yang menarik utk dikongsi saat usrah kami dahulu. Banyak berhempas pulas dalam usaha dakwah tarbiyah. Kak Nadia yang saya kenal, seorang yang bersemangat!


Kak Nadia juga antara yang banyak menyumbang masa dan tenaga masa majlis pertunangan dan perkahwinan saya dulu. Juga meminjamkan kereta untuk kami suami isteri akibat tertinggal bas di Shah Alam dulu untuk majlis menyambut menantu di Kelate dulu. Hmm. Banyak tolong kakak saya decorate hantaran, kemas rumah dan sangaaaaatttt banyak lagi 

😢😢😢😢😢


Pernah menulis nota ingatan kepada kami (saya dan Kak @anakwakusop) untuk wake her up for tahajjud, semasa tinggal sebumbung di Seksyen 4 dahulu, membuat hati saya agak sentap sebab gemar beribadah nafsi nafsi gitu. Gemar belanja kami, tidak berkira dan sangat kreatif juga menyumbang idea idea yang sangat menarik.

😢

Pernah berprogram berusrah berdaurah bersama, 1000Jiwa1Hati di Masjid Negeri Shah Alam, yang saya ingat, beliau sangat tegas menegur lelaki yang masuk ke bilik perempuan histeria, sanggup berhenti kerja sebagai chemist (kilang buat gam) sebab ada kontrak dengan kilang arak. Allah. Kekuatan untuk membantah perkara-perkara yang nampak sipi kan. Bercita-cita untuk backpacking ke Australia. Pernah ke Broga bersama. Rindunya Kak Nadia. Kak Nadia. Kini benar benar backpacking selamanya bertemu Dia. Allah sayangkan akak. Innalillahiwaiina ilaihi rojiun. Semoga akak tenang disana.


“Everybody know death is inevitably coming, but it never fails to catch everybody by surprise everytime one is going” 


10/06/2015

Hening Pagi.


Assalamualaikum.

Tengah belek-belek blog Kak Nughui sebenarnya, rasa macam mungkin Kak Nughui tu biasa dah terima emel daripada blogger yang ada satu blogger sengal duk komen dekat blog dia. HAHA. Okay, sebenarnya nak setelkan beberapa perkara yang terbengkalai, semoga Allah mudahkan urusanku. Aminn.

4.25am, 11 Jun 2015

Anis, Ma & Ayah semua gi KL hantar Adib yang bakal berlepas ke Korea, hari ini, dalam pukul 11.00 malam kot flight dia. Aku macam tak pasti sangat, tapi saat saat keseorangan cenggini, baru ada semangat nak update belog. Tapi, sesaje je sebenarnya. Dah lama sangat tak baca buku. 

Last month family semua berangkat ke Tanah Suci termasuklah husband aku. Aku stay Penang, dan minggu lepas aku baru balik Penang, kenduri akikah anak Pak Long, Pak Lang dengan Pak Njang. Nusrah? Dia join dari jauh je. Ekeke. Dah macam kenduri kahwin aku tengok. Letih jugak sebab hari khamis tu aku drive dari Klate sampai Gerik guna jalan Machang, gerak pukul 6 petang jugak. Klate was jem.

Jumaat busy potong lembu, alkisahnya, kesian jugak dekat encik Ihsan sebab Khamis tu dia kerja, then dia jugak yang drive dari Gerik ke Penang. Setakat ni, menurut pemerhatian beliau tentang cara pemanduan aku yang agak membimbangkan, dia tak bagi aku drive dekat Gerik tu. Jalan memusing, HAHA. Jadi aku pun tido dengan Nusrah, kan? Hehehe. Pukul 1.00 pagi jugak kami sampai Tok Bedu.

Bapak & Cikti setia menanti kami Nusrah dan macam biasa cek mek tu celik bijik mata pagi pagi tu sambil dok bobey bobey gaponamo laa buat Bapak & Cikti sampai takmau tidoq. Memang kalau dah bangkit, maka beliau agak sukar untuk tidur kembali. Huhu. Aku mungkin akan bekerja starting from next week.

Rasa tak bersedia lagi.

T_____________________T
T_____________________T
T_____________________T

Tacing kan? Hmm. Kelemauan terasa. Apapun, kena struggle lah Nadiah. Saja update, sebab dah bersawang. Aku tak tidoq ni sebab tadi dok design untuk IKRAMedia Klate. Hoh, rajinnye! Yelah, waktu siang adalah waktu dimana Nusrah bermain dan ummi kena layan. Huuuuuuuuuuuuuuuuuuu...

Apa pun, kena cherish time tak kerja ni, sebab nanti mesti rindu nak main dengan Nusrah. Em, tacing lagi pagi pagi ni. Ya ampun T_T Emosi tak stabil le ni... Huuu.

28/04/2015

Keperasanan.


Entah mengapa, sejak tahun lalu, masuk office baru, aku jadi penyenyap (pendiam) yang teramat. Bicara terbatas, dan sesekali, aku bisa berfikir sebelum berkata-kata. Lots of things yang berenang-berenang di muara, mencari titik waktu untuk meminggir dan mengamburkan ombakan kata-kata. Hamboih, kemain metafora.

Dan semestinya berada dalam kelompok keluarga baru (iya aku baru nak menjengah tahun kedua perkahwinan, hamdulillah) sedikit sebanyak kena jaga kata-kata, kena berfikir itu dan ini, namun adakalanya aku juga berani berkata benar (especially bila masuk negative mode dan I really hate that) dan tidak seperti keluarga di kampung, hang-aku, aku-hang, hang-gila-ka-apa, ikut-suka-aku-la, woi-hang-letak-barang-aku-kat-mana, haha-bodola-hang-ni, yang kadang-kadang, makes you miss your family somehow.

Dan seketika mengingat prioritas, sudah tentu keluarga suami harus didahulukan. Keperasanan memuncak apabila berada di laman sosial, tatkala melihat rakan-rakan 'seperjuangan' yang terus menerus meninggi dalam aktivitas dakwahnya, turut menjeleskan aku, oh. At some point, aku seperti air yang menakung, yang sedia bergenang, uh, tidak bisa tertumpahkan. *sobs*

Keperasanan yang lebih aktif, melihat aku dalam kelompok yang takbest langsung, yang menceritakan hal-hal di ruang udara dunia (baca: internet) seperti sekarang, aku memerlukan penyelesaian sebenarnya. Dengan adanya Nusrah, kadang-kadang khidmat aku terbatas, walaupun betul-betul mahu, tapi tak tertunaikan dan ketiadaan tunggangan yang menjadi permasalahan utama, oh aku harus bekerja.

Tapi aku senang sekali jadi stay-at-home-mother yang boleh bergerak suka hati, memasak suka hati, berbuat itu dan ini suka hati, tapi masih dalam kategori berada dalam rumah. Hihi. Teringin sebenarnya nak keluar, gi sana atau gi sini, join itu dan join ini. Kena terap dulu, nak naik Broga dengan Nusrah nanti.

HAHA.

Mungkin first thing first. Serious nak jadi macam Shah Alam dulu T_T

01/04/2015

Yogurt, Masin dan Manis.


Saat ini, barangkali semua orang lagi mikirin hal GST atau mungkin tentang video baru Mat Luthfi. Namun, entri ini ditaip pada tarikh 2 April 2015, jadi, mungkinkah ini tentang pasca GST? 

*geleng kepala*

Sebetulnya, suami pada minggu ini benar benar sibuk mengusahakan yogurt buatan sendiri yakni sering saja diminum isteri, adik, ibu ayah dan anak saudara. HA-HA-HA. Tapi barangkali suami gembira kerana kelihatannya tidak terjentik wajah letih dan lesu bila yogurt yang diusahakan suami saban hari, tidur tak menentu tapi yogurtnya habis ditelan kami (baca: ahli rumah).

*senyum senyum kambing*

Kalau diikutkan, suami sangat sangat sukakan masakan yang masin. Kalau bagi kita, ia dah terlalu masin, namun bagi dia, sungguh hambar masinnya. Jadi setiap kali masak, kena extra masin. Mak mertua pulak darah tinggi, serba salah jiwa ini kadang-kadang. Well, kadang-kadang biar mak mertua masak, sebab komfem komfem suami makan mak mertua masak. HE-HE-HE.

Jadi apa sebenarnya?

Nak diceritakan kisahnya, suami buat yogurt yang masam semasam-masamnya. Dia juga boleh makan yogurt plain yang masam giler, sambil ajar Nusrah makan dan budak kecil itu apa yang dia tahu? Dia tahu MAKAN saje. Aduh. Muka suami beriak bangga sebab dapat ajar budak kecil Nusrah makan yogurt masam.

Waduhai.

Jadi semalam yogurt suami, isteri tolong tambahkan air gula untuk diri sendiri dan mestilah manis sebab isteri suka manis manis manis. Suami mencebik seperti biasa, tak mahu minum yogurt yang diubahsuai isteri. Kfain. Juga mahu share semalam sibuk masak daging black pepper yang pada pandangan diri sendiri, ianya rasa dan bau seperti daging masak kicap. 

Huu.

Untuk Tatapan Kalian

25/03/2015

More Than A Message





Jzkk. I know we all had that kind of feeling. Hew.

Membuku.


Aku bukanlah penggemar buku (eh!) maksud aku, aku bukan gemar membaca buku pada asalnya. Aku juga bukanlah krew jebakan buku seperti mana orang-orang lain, yang membuku ketikanya. Bhaha. Okay. Disebabkan aku gemar membaca blog (atau blog walking ada ketikanya) seringkali jelly menjelly bila someone yang boleh menulis persis sebuah buku yang hebat. Dan pastinya sebelum beliau bisa menulis, membaca buku adalah agenda prioritinya. Kalau tak, gimana mahu menulis?

So, Umairah Shafei adalah salah seorang penulis yang aku minat. Lepak di blog dia saja buat aku tak sedar dengan sekeliling. Guess what, rasa macam everytime baca, terinspirasi. Jadi tak perlu endahkan aku sebab dah banyak kali dekat office aku termangu sengsorang dan buat buat tak nampak orang lain sebab ralik baca. Heh.

Kali ni, boleh salahkan Kak Nughui sebab ada satu habit dia berkunjung ke kedai buku. Aku pun tak faham but then bila baca buku ni baca buku tu, jadi macam banyak idea nak tulis ini nak tulis itu. Dia la penyebab aku terjebak ni. Cuma perlukan banyak masa untuk membaca lagi. Sekarang mungkin tak sehebat dulu, tapi hopefully Kak Nughui masih tidoq dengan kitab kitab beliau, sebab sekarang aku dah ada "kitab" yang perlu dibelai dan dijaga, kehkehkeh.

Thanks sebab buku PPT 1-3 sekarang sudah berada di dakapan but trust me masih belum sempat nak habiskan lagi sebab buku-buku lain sedang beratur untuk didakap. Hihi. Semalam, 24 Mac 2015, ada usrah tapi aku attend sorang aje, dan naqibah pinjamkan buku. Dah lama aku usha buku ISK tapi naqibah aku inform sekarang 00 dah tak perlu melalui ISK, SJ, SH semua. Aku rasa macam sedikit sedih sebab aku banyak gather maklumat dari ISK.

Sedih jiwa ini.

Sedikit sebanyak nak mula membaca balik. Well, tadi aku sengaja baca tafsir surah dekat Nusrah, masya Allah budak kecik memang truly excited dengan Al Quran whatever language I read to her. Sebab semalam dia tengok tv dekat sangat, sengaja bukak 30 minit bersama Ustaz Don, kebetulan dia tengah main but suddenly kalih bila Ustaz Don baca Quran. Oh kita yang tua ni pon belum tentu nak belajar. Tasewnyew.




Banyak boleh belajar daripada anak kecil. Nak praktik apa yang Kak Nughui ajar anak-anak untuk kenal buku, baca buku dan banyak lagi. Tapi maknye kene praktik dulu. Mak perlu membuku sekarang. Hehehe. Anyhow pun. Ngee. 



Jazakillahkhoir Kak Nughui for the book :D


08/03/2015

Program Qiyam, iJunior.


6-7 Mac 2015, Ikram Junior Guchil Bayam, Kota Bharu

Alhamdulillah. Alhamdulillah. Alhamdulillah.

Billion of thanks to Allah for choosing me and Nusrah (hehehe) into this memorable programme (this is my first Qiyam I attended in Kota Bharu). Part of it, a bit awkward because Nusrah wasn't there when I had my first Qiyam jama'ie in Shah Alam back then.

Awal mula pertama mula, instructor banyak ingatkan tentang Tajdid Niat. Huhu, I believe this is important, sebab niat ni kalau tak betul, free free ja melayang kot mana sebab takdak hala tuju, and all we get in the end is only PENAT (nauzubillah). 

What a beautiful reminder :)

Al kisahnya. Awal pagi Isnin, aku bangun, dan aku mengeluh. Sebab missed tahajud. Hem. Siang harinya, sedang syok browse Facebook, ada orang share ini. Terus masuk insaf mode. Hurm.


Esoknya Selasa, pagi pagi bangun, macam gittew juga. Tapi petang tu ada usrah, dan naqibah ada inform pasal program qiyam ni. First nak buat di Desa Sakinah Kuala Krai (kalau nak tau, Desa Sakinah ni antara usaha IKRAM dalam menyediakan tempat perlindungan sementara mangsa banjir) and aku macam tak boleh nak join sebab jauh jugak plus zauj kerja.

Rupanya tak jadi dan ditukar buat dekat area Kota Bharu je. Usrah petang tu tak boleh attend jugak asbab aku tengok dalam group whatsApp senyap kemain, aku balik kerja husband gi bersukan, ibu ayah keluar gi mengecat rumah, aku macam, em. Haduh. Takkan nak turbiks dengan Nusrah cenggitu je. Al kisahnya, my zauj pun tersalah faham. Gua punya sedih sampai cakap tak dak pengisian like so long, I'm so sad. Buat teruk.

Esoknya, bangun lagi. Hmm. Missed lagi. Kali ketiga and gua cakap slow slow, Ya Allah, aku taknak gapo doh, nok kuat bangun male jah. Buleh la, buleh la, please, please. (Terlintas cenggitu dengan penuh laju) Dan. Alhamdulillah Allah izin pi program qiyam kat KB. Pagi tu terbangun sebab sakit peyut. Ekeke.

Tapi paling terkesan masa tazkirah.

"Alhamdulillah, Allah bagi keizinan untuk kita hadir, kami ni hanyalah perantara, yang hanya mengajak, tapi yang menggerakkan hati kalian, hanya Allah. Semoga kita dihindarkan daripada orang-orang yang memberi alasan, yang sentiasa mengelak, mencari-cari sebab untuk kita tidak hadir..."

PAANG.

Kbye.



05/03/2015

Aku Suka, Ke?


Aku suka benar kalau duduk sengsorang. Boleh menjerit (ish ish), boleh terguling, boleh baring, boleh lompat (tak sopan k!). Aku kekadang ada jugak feeling nak lepak dekat tepi gaung ke, so that boleh la aku buat aktiviti tak bertauliah seperti menyanyi ke, ha. Apa punya hajatkah cenggini. Sekarang macam nak curi masa during lunch hour, slow slow nak habiskan satu juzuk tapi aku tabley ah ada interruption. Rasa menggelegak marahnye. Tersinggung hati i okay. Tetiba.

Aku ada baca few books yang bolehlah membuat minda ini terisi, soul pon sikit sikit terisi (terisi-kah?) tapi masih lagi belum berisi. Eh. Best sebenarnya tapi nak mengamalkan apa yang dibaca, masya Allah dahsyat juga. I am truly inspired but I wish I am strong just like them or more than the successful people did. But I believe they had been through a very long experience. Challenging, perhaps.

Aku.

Aku tanya apaa khaaabarrr?? 

Aku tanya apaa khabar?

Aku tanya apaa khabar... Imanmu?

Walaupun tahu iman yazid wa yankus, hihi, namun asyik terskip usrah ini apa cete bhai. Cube cerita. Kesnya macam macam kes. Sejak berkahwin, berada di Kelantan, baru merasa nak berusrah. Suami, Alhamdulillah, okay je dengan usrah. Dia pun ikut usrah disini. Tapi kadang-kadang aku rasa macam segan silu nak bagitau mertua nak ke rumah naqibah untuk usrah. Ini, aku tak suka. Perasaan aku je ke ni?

Orang kata, time dah berkahwin + ada anak jadi macam tough untuk usrah. Hihi. Itu pentingnya berkahwin dengan orang sefikrah (lagi bagus dalam satu jemaah - ini aku yang cakap) yang mana pentingnya kalau suami dah biasa dengan program atau handle program bahkan lebih baik, like wey, ingat senang ka nak cari ikhwah cenggitu, ikhwah dahle seciput. Dahtu, engko kawin dengan yang ikhwah newbie engko pandai-pandai le bentuk. Kehkeh. Tapi bagi aku, itu adalah cabaran yang insya Allah Dia akan tolong aku nanti.

Hehehe.

Aku sedang merasainya, saat saat mem-futur-kan diri sendiri. Seriously, aku kena kuat sebab ada tanggungjawab satu ni yang penting yang amat. Macam mana eh nak fahamkan family sendiri tentang usrah ni. Guys, kita tak duduk dekat dunia untuk lepak dekat alam maya, ye dok. Huhu. Tapi bila ada anak & suami ni, rasa macam beso gile tanggungjawab. Geng. Kalau nak kawin setakat nak i love you, you love me, baik jadi ordinary people. (Eh, ko extraordinary ke?) 

Aku ordinary people jugak, but a little, kita nak jugak buat apa yang Rasulullah dan sahabat baginda bersungguh-sungguh dalam dakwah ni. Jadi kena kuat juga, hmm tapi rasa tak kuat ni. Don't go down baby :D

02/03/2015

Nusrah Nak Gi Mana?


Aku : "Nusrah, kalau boleh hafal dengan baik surah An Naba' ummi bawak gi mana-mana pun Nusrah nak pergi." kataku bermuka kental.

Nusrah : "Betul ni Ummi?" 

Aku : "Iyelah!" masih bermuka bangga.

Nusrah pun dengan lajunya membaca dengan begitu sempoi dan baik sekali. Sesekali terangkat kening Umminye ini. Hem. Aku terbatuk kecil.

Aku : "Alhamdulillah, comelnyeee anak Ummi."

Nusrah : "Hee, Ummi betul ni buleh gi mano mano ko?" tak puas hati lagi Nusrah bertanya.

Aku : "Yep, nak gi mana sajaa ~ Nusrah nak gi mana?"

Nusrah : "Ummi, Nusrah nak gi sorga. Boleh?"

--

Hmm. Perbualan rekaan pada masa akan datang. Hmm. Tapi dah start berpeluh mulai sekarang. Entah bisa atau tidak aku mengadun langkah anak-anak ke sana. *lap peluh* Astaghfirullah. Astaghfirullah. Astaghfirullah.

26/02/2015

Rezeki Tanpa Disangka!

Life is full of sepraizes. 
Ha. 
Sebab banyak yang Allah bagi tanpa kita expect! 
Subhanallah.
 Jom ikuti kisah dibawah ini. 
Khas untuk semua, ambo tolong print sekerin kan.









Masya Allah. Subhanallah. Allahuakbar.

Boleh check it out dekat tuan punya FB. HERE!

Kecukupan.


Mesti pernah baca yang mesej WhatsApp tentang Allah bagi nikmat sihat dengan sakit, sedikit dengan banyak, lapang dengan sempit, miskin dengan kecukupan. Masa tu, aku sendiri pun tergamam pabila membaca mesej tersebut tentang kecukupan yang Allah bagi. Iye, Allah tak janji nak bagi kita kaya, tapi kecukupan. Dan itu lebih baik daripada kekayaan tapi sering rasa tidak cukup. *boleh sedikit berfikir dengan tenang disitu*

Entah kenapa lately suka sangat untuk share tentang nikmat-nikmat yang Allah bagi. Sejak daripada berita kematian Tok Guru Nik Aziz, secara tiba-tiba, air mata mengalir (tidak sengaja) sebab rasa macam tak kuat berusaha sepertimana dia, atau secara peribadi tidak berusaha sesungguh sungguhnya. Walaupun tak kenal secara personal dengan Tok Guru, pernah jumpa sekali di tempat Tok Guru selalu mengajar. Huuuuuuuuu ~ Tiba-tiba, ini semua tiba tiba. Walaupun tiada apa pun yang berlaku didunia ni secara tiba-tiba.

Hakikatnya kita terkadang menzalimi diri sendiri tanpa sedar

Berapa kali kita ucap Alhamdulillah untuk segala nikmat yang Allah beri? Alhamdulillah. Sebenarnya, rasa kerdil sangat diri ini untuk mengatakan bahawa certain things itu serba kekurangan sebab apa yang kita sedang kejar? Dunia atau akhirat? Ouch, jika terpaksa aku ingatkan kepada diri sendiri, bekal bekal akhirat itu sebenarnya kita kekurangan. Allah... Zauj ambo pesan, hatta sekecil-kecil dapat jalan laju disebabkan traffic light warna hijau itu adalah sebesar-besar nikmat. Uuu. 

Sebagai seorang isteri yang terkadang, tak lepas daripada melepaskan keluhan. Wahai zauj, terima kasih untuk segala masa yang dikau peruntukkan untuk mendengar bebelan isteri. Huhuhu, ada zauj juga nikmat kecukupan yang membahagiakan. Eherher. Kata zauj, berniatlah! Nak gi Mekah tak? Tapi, kita bukan ada duit nak kesana lagi. Niatlah dulu, nanti Allah akan datangkan pelbagai cabaran untuk kita berusaha ke arah itu. Tapi kalau tak berniat? Hem.



Allah. Terima kasih atas nikmat yang Maha Dahsyat untuk hamba yang lemah ini. Atas segala-galanya. Terima kasih atas segala kelebihan yang Engkau kurniakan, mungkin saja tidak dapat aku berbuat semuanya, moga sedikit cuma, manfaatnya tetap ada. Kenapa rasa nak menangis sekarang. Hmm.

26 Februari 2015
Pejabat Jasa Tax & Accounting Services


24/02/2015

Sesekali.


Sesekali aku terasa macam seorang ibu yang super maha busy, sesekali terasa macam bujang trang tang tang, sesekali terasa macam poyo koya je. HAHA. Disebabkan dalam group whatsApp yang kian meriah saban hari, terasa macam nak update belog hari-hari.

Korang kenal Pijah? HEE.

Sejak berkahwin, rasa macam semuanya berubah. Wakaka. Em, seriously, dah kurang tumpuan kepada buku. Dah tak banyak selongkar blog orang kecuali blog ini. Eh. Yup, sangat kurang. Cuma masih berbekas dalam ingatan di Johor dulu suami ajak pergi mall dan sempat menjengah ke Popular dan membeli buku bertajuk Salina karya A. Samad Said. Ada perincian sejarah sikit buku A. Samad Said, dan berjaya habiskan dalam tempoh yang agak lama juga.

Majalah Jom! pun lama sangat tak beli. Huhu, kesedihan tahap apakah ini? Tapi baru baru ni menjengah ke blog Umairah, rasa macam terbuild balik jiwa raga dengan tulisan dia. Dah lama gua tak berpuitis cemgituha tapi rasa macam nak jadi diri sendiri dengan menulis sebegini, sebab luaran dah tak boleh nak menggila sebegitu, almaklumlah sudah ada anak, kang Nusrah hairan pulak dengan mak dia. Ye dok.

Disebabkan kelmarin internet down maha dahsyat, jadi gua brought forward kepada tarikh hari ini iaitu 25 Februari 2015, yang mana aku terasa terinspirasi bila check out tumblr Kurniawan Gunadi. Aku patut share untuk tatapan korang. Walaupun takdelah ramai yang baca blog aku, yang pasti, aku akan kembali membaca entri entri lampau pada masa akan datang, insya Allah.




Entah macam mana, aku bersetuju dengan kata-kata seperti di atas. HEHE. Pengalaman lalu memang terlampau sakit, kehkeh, disaat aku berdiri sekarang, aku boleh buat kesimpulan yang aku banyak main pada zaman kebudak-budakan dulu. Tapi, ada hikmahnya, ada hikmahnya. Hikmahnya untuk generasi masa depan, dimana AKU adalah punca untuk generasi tersebut. Better late than never. Begitulah. Jom sama-sama kita perbaiki diri. Dan proses 'bergerak' itu adalah istiqomah. Kena banyak membaca balik Nadiah! Ganbatte!


Semalam terbelek facebook, rasa macam laka-laka plak.

Ini adalah cinta.





17/02/2015

Titiknya Bukan Kepalang.


Permulaan entri yang penuh krik krik.

Sebenarnya, bila aku tengok drama dekat tv, mesti ending dia macam best-best. Tak terlupa juga result yang member member share bilamana stress, buang stress, jumpa Tuhan dan ending dia Masya Allah. Aku selalu sibuk nak follow follow geng geng yang betul betul straight to Tuhan dengan rileks dan bersahaja dari segi luaran, dan end up memang happy gile.

* Aku sifatkan ending happy giler sebagaimana aku tidak pernah merasai kesusahannya dan please jangan tiru perangai sebegini, he he he *

Berbalik kepada itu semua, aku pernah merasakan yang aku buat ini semuanya hopeless dan juga useless, disebabkan turun naiknya kehidupan serta iman. Aku selalu mengharapkan kehidupan yang best tanpa perlu memikirkan apa-apa tapi itu hanya dalam rangka kepala aku saja. Hakikatnya, Allah juga Maha Tahu.

Kadang-kadang kehidupan ini sungguh stress bilamana perlu mengikut kemahuan orang lain. Tapi entah dalam keadaan sedar atau tidak, itu adalah ujian buat aku. Dimana, orang lain itu juga adalah ujian buat aku. Barangkali aku lupa sesuatu. 


Aku fikir, life ini tak sweet kalau takde mehnah. Takde rasa, payau, aku percaya semua melaluinya. Hatta yang kelihatan seperti senang, ada duka yang sedang dia lalui. Please respect others, aku malas nak cakap, aku tulis jelah. Sebab kalau cakap kuat tapi tak buat, awak boleh blah. #justsaying

Alhamdulillah. Aku dikurniakan seorang suami yang girang walaupun bekeng kekadang, tapi at certain times, dia lagi boleh berfikir secara waras berbanding aku, subhanallah sebab memang Allah ciptakan perempuan penuh dengan emosi, kihkih dan lelaki ini lebih berakal, ya mungkin. Cuma tang dia berebut Nusrah dengan aku, tu aku takleh tu. Eh.

Hopefully, anyhow pun, aku seronok sebab aku tahu aku kena usaha sikit lagi sebelum Allah nak bagi yang sebetul betulnya untuk kami. Takpelah penat sikit dekat dunia ni, kan kan. Insya Allah. Tenangkan hati sebab, siapa lagi nak tenangkan hati kalau diri sendiri tak mampu nak control.

Titiknya, bukan kepalang. Ye, bukan kepalang. Allah AKAN bagi titik ending yang happy, sebab selagi belum happy haha, itu bukan ending. Nad, Nad, yakinlah dengan Tuhan. Please.

15/02/2015

Nusrah :D


Saja test power.

04/02/2015

Suri Menyuri


Bismillah.

Pada tanggal 5 Februari ini, sudah 537 hari aku menjadi suri hati, suri jiwa, suri segala suri muri kepada Inche Ihsan Intan Payung mak iloi iloi. Alhamdulillah 'ala kulli ni'mah. Terasa selain menjadi segala jenis suri, sekali sekala, aku juga pernah mungkin menjadi duri buat beliau. Sungguh aku berasa demikian. Huhu.

Berbalik kepada entri Interview, dengan dukacitanya aku memaklumkan bahawasanya aku belum berpeluang untuk berada di PPA, hihi. Mungkin juga belum sempat bercerita tentang interview aku bersama Inche Ihsan di Penang. Apapun, Alhamdulillah sebab dengan ini membuatkan aku untuk terus kuat dan kuat mencari kerja lain disamping berniaga yang *walaupun* entah apa-apa aku jual. Hihik. Aku kena yakin bahawasanya rezeki itu milik Allah dan rezeki aku takkan dicuri oleh sesiapapun.

*senyum terharu*



Namun, bukanlah kisah ini yang ingin aku bebelkan seperti biasa. Tapi, nak juga menyelit, macam biasalah. Hihi, ada satu hari, aku yang teringin bebeno nak buat kek, lantas terpandang tepung kek segera di dapur mertuaku milik kakak iparku. Ha, panjang kan intro. Dalam hati telah membuak buak dah perasaan, lalu aku pun wasep kakak ipar. 

Dalam dok sibuk membancuh, datang juga Inche Ihsan lalu lalang dekat dapur. Aku apa lagi, mestilah ambil kesempatan. Tak senang hati tengok suami senang lenang cenggituha. Hehehe.

Aku: "Abang, tolong amik tray nak bakar kek."
Inche Ihsan: "Dekat mana?"
Aku: "Tu tu, dekat situ" sambil aku tunjuk ke arah tray kek
Inche Ihsan: "Okay, abang letak atas meja"

Disebabkan aku takdela nak nengok sangat, aku pun meneruskan kerja kerja membancuh kek dengan penuh bergaya. Selesai bancuh, *biasalah kek segera jadi takdelah lama sangat* aku pun tengok atas meja. Mencari tray untuk letak kek, untuk dibakar. K, fikiranku buntu, mulut aku dah tak tertahan lagi. Terpaksa facepalm selama beberapa saat. Sampai terketawa sedikit menjengkelkan akibat telah digeletek hati ini. Ish ish.

Dah guane nak letak kek atas tray sebegini ha?


Sekian kisah suami diwaktu luang. Aduh.