02/10/2013

Ready?

Pemilik Gambar : JaieRamlee


"Are you ready to grow old together?"

"Wanna meet in Jannah, again?"



.
.
.

Bismillah.


Soalan ini, disoal dia sebelum kami bernikah lagi. Pokoknya, aku boleh lihat betapa dia melihat kehadapan sedangkan aku tak pernah memikirkan, urgh, sangat slow aku ini. Sejak di bangku sekolah lagi, aku tak pernah fikir tentang masa depan aku, bagaimana aku ingin mencorakkannya, dengan siapa aku akan bersama and all. Jadi, aku bolehlah digolongkan dalam golongan go with the flow.

Bermula titik tarbiyah yang diperkenalkan, sedikit demi sedikit, aku akur dengan kejadian aku di muka Bumi, aku tertampar dengan habuan ai es kay, ditepuk manja dengan es hesh, dan juga beberapa siri dauroh yang maha dahsyat penangannya. Ruginya aku, aku lemah dalam istiqamah.

Hari ini, aku dibangkitkan sekali lagi entah berapa kali Tuhan menunjukkan aku jalanNya yang lurus, yakni tidak mahu aku jatuh lagi ke dalam lubang yang dikejiNya, jalan-jalan pendusta yang bengkok dan juga diakui ketidakbenarannya, entah mengapa, kali ini Allah hadirkan dia. Jujur, dia bukanlah ikhwah idaman akhawat yang mungkin akan sibuk dihujung minggu ataupon pulang lewat di malam hari mengendali program situ sini.

Dia cuma biasa.

Kadang-kadang, aku terasing dengan panggilan akhawat yang diberikan, seolah-olah kawan-kawan aku yang tidak menyertai bulatan gembira bukan akhawat, oh ya, aku selalu merasakannya saban waktu, oh ya, sebab aku sentiasa rasa yang aku belum benar-benar seorang yang melakukan segala yang diperintahkanNya dengan sempurna, oh ya ia sangat menyentakkan dada. Aku cuma biasa.


Mungkin, kau yang membaca merasakan benda yang sama?


Mungkin, kau pernah merasakan sahabat kau yang pernah rapat dengan kau di bangku sekolah terasa kekok untuk mengajak kau membuat sesuatu lantas kau harus ditinggalkan dan mereka kembali melakukan aktiviti mereka tanpa kau padahal mereka tak pernah pula bertanyakan tentang diri kau sama ada sanggup melakukannya bersama mereka, walhal, kadang cuma pergi piknik alaaahai seperti rehlah yang kau sanggup bersama-sama adik adik seusrah gabungan dengan kau dan kau tak pernah rasa apa-apa?

Aku pernah rasa.

Dan kejadian baru-baru ini, membuktikan beza akhawat dan yang sahabat lama.

Tapi, akhawat juga ada sifat yang sama.
 Berprasangka dan sukar bersangka baik. 
Lantas dibuangnya dalam kategori, sahabat. Mungkin, aku lupa.
Dan, aku juga sama.

Jadi, apa beza akhawat dengan mereka yang bukan "akhawat"?

Berbalik cerita di atas.
Aku cuma.
Ingin mendendangkan rasa.
Buat pejuang cinta di jalan Allah.
Yang tidak pernah merasai, couple?

Klise nyaaaa.

Pedulikan.
Sebab kita yakin kita bukan orang sembarangan.
Lantas, hati kita juga pasti bukan untuk orang sembarangan.
Yang bisa kita lebihkan kadang-kadang lebih daripada sahabat.
Dan yang paling utama.
Yang kita lebihkan daripada IBU BAPA kita. Oh.
Kita tak sedar. Mungkin.
Tapi mereka yang punya pacar?

Pesen dia.
Aku pernah rasa.
Pesan aku.
Jangan sekali-kali jatuh.

Tunggulah jika tidak bersama didunia,
Pergh akhirat sana, Allah ganti lagi hebat.

Tahniah.

Yang masih bisa bertahan.
Yang menanti ganjaran Tuhan.