30/12/2013

Hailait.



Alhamdulillah. Alhamdulillah. Alhamdulillah.


Untuk segala kenangan yang abadi di Masjid Biru :')

Untuk segala cita-cita yang pernah terlakar :')

Juga hadiah sempena pertunangan oleh Inche Suami :>

Untuk hadiah sempena hari ikatan :>

Untuk sebuah persahabatan bertunjangkan iman, insya Allah.

Untuk segala aktiviti yang sentiasa dirindui untuk makhluk Allah di simpang jalan.

Ramadhan terakhir bersama-sama :)

Hari Raya yang ceria :p

Untuk semua program bersama-sama :)

Bersama mereka :>

Untuk segala bahan bacaan yang sempat diterjah dalam kekalutan masa.

Dan anugerah yang tak terhingga. Moga cinta sampai Syurga :D


30/11/2013

Ikhlaslah!



Ikhlaslah Menjadi Dirimu

“Wah, khusyuk betul akak baca buku tu,” tegur Nadrah apabila melihat Nusaibah hampir tidak berkelip mata membaca novelyang baru dibelinya petang tadi. Nusaibah yang sedari tadi meneliti novel itu tersentak dengan suara Nadrah yang sengaja dikuatkan itu. Nadrah kelihatan masih sibuk di meja belajarnya dengan kertas-kertas yang tidak tersusun. Tangannya ligat menekan nombor di kalkulator yang dipercayai sudah berzaman berkhidmat kepada Nadrah.

“Asyik sangat ke?” soal Nusaibah, tergesa-gesa duduk daripada sisi baringnya tadi. “Boleh tahan kak. Sedap ke story novel tu?” tersenyum-senyum Nadrah menjawab soalan Nusaibah. Nusaibah mengangguk laju. Dia bersila di atas katilnya berhadapan dengan Nadrah. “Kisahnya pasal ustaz yang belajar di Al Azhar disunting oleh seorang makwe yang tak ada langsung background agama!” suara Nusaibah kelihatan begitu teruja. Nadrah mengangkat kening.

“Nampak pelik bukan? Tapi, sebenarnya tak salah. Cuma perlu pada tatacara yang betul. Kalau tengok sekarang, segalanya sangat mainstream. Dengan couple sana-sini, balik lewat malam, bergayut sampai berjam-jam lamanya, kahwin dengan orang lain! Tapi kisah ni lebih kepada ikhlas, ikhlasnya seorang suami dan isteri. Isteri yang taat pada suami, suami yang sabar,” berjela penerangan yang diberikan Nusaibah. Nadrah terkebil-kebil mendengarnya. “Apa nama tajuk buku ni kak?” “Jaja & Din tajuk bukunya. Front cover dia macam tak cantik sangat, tapi ceritanya sangat best! Din ni sangat zuhud sampaikan handphone pun dia tak guna. Lepas Jaja kahwin dengan Din, Jaja yang anak orang kaya ni boleh jadi macam Din, dengan patuhnya dia dekat suami,” jelas Nusaibah tanpa dipinta.

“Sebenarnya, ikhlas itu paling susah kita nak buat, kan?” Nusaibah mengomel sendirian. “Memang. Macam kita dalam gerabak dakwah dan tarbiyah dengan kita yang dulu,” balas Nadrah, suaranya diperlahankan. “Kenapa?” “Saya rasa saya dalam gerabak dakwah dan tarbiyah seolah tidak ikhlas. Mungkin secara dasarnya kita memegang title consistency dalam liqo’ tapi ada something…” “Pasal apa?” soal Nusaibah, ingin tahu. “Sedih sebab tak dapat nak terangkan dekat kawan-kawan sendiri, lebih-lebih lagi yang ada dalam rumah ni,” Nadrah menuturkan kekesalannya. Riak muka Nusaibah berubah. “Tahu, tapi Allah tak tengok hasil. Allah tengok usaha kita, itu Allah kira!” terang Nusaibah, tegas.

“Tapi lately kenapa nampak akak macam tak betul je?” soal Nadrah pula. Matanya membesar. “Eh, betul ke? Mungkin sebab dorongan borang BM yang masih tidak settle kot?” balas Nusaibah, ragu. Nadrah ketawa kecil. Terus dilupakan hal ikhlas yang sedang mereka bualkan sebentar tadi. “Kenapa gelak?” “Kenapa sebab borang boleh down?” tanya Nadrah seolah-olah tak puas hati tetapi masih terhias senyuman dibibirnya. Tangannya kali ini sibuk menyusun kertas-kertas di atas meja.

“Dengan kekurangan diri sendiri. Ciri-ciri ikhwah idaman, lalu bagaimana?” Nusaibah menjelaskan ‘kerunsingan’ yang melanda. “Ya Allah! Kita yang nak tinggal lama dengan suami kita nanti, pasti kita tahu ciri-ciri yang kita perlu. Lagi satu, kita kena sentiasa ingat yang pasangan kita dijadikan Allah memang khas untuk kita. Kita tak main try and error  tapi kita mix and match dan biasanya acuan pasangan kita mesti match dengan kita,” sepatah Nadrah menuturkan, ala-ala pro. Kali ini, Nusaibah yang terkebil-kebil melihat Nadrah.

“Lagi satu, ‘ikhlaslah menjadi dirimu’ kak! Bukan senang nak jadi Jaja,” laung Nadrah setelah dilihatnya Nusaibah terdiam beberapa ketika. Nadrah sudah beranjak ke dapur meninggalkan dia sendirian.

*BM - Baitul Muslim

02/10/2013

Ready?

Pemilik Gambar : JaieRamlee


"Are you ready to grow old together?"

"Wanna meet in Jannah, again?"



.
.
.

Bismillah.


Soalan ini, disoal dia sebelum kami bernikah lagi. Pokoknya, aku boleh lihat betapa dia melihat kehadapan sedangkan aku tak pernah memikirkan, urgh, sangat slow aku ini. Sejak di bangku sekolah lagi, aku tak pernah fikir tentang masa depan aku, bagaimana aku ingin mencorakkannya, dengan siapa aku akan bersama and all. Jadi, aku bolehlah digolongkan dalam golongan go with the flow.

Bermula titik tarbiyah yang diperkenalkan, sedikit demi sedikit, aku akur dengan kejadian aku di muka Bumi, aku tertampar dengan habuan ai es kay, ditepuk manja dengan es hesh, dan juga beberapa siri dauroh yang maha dahsyat penangannya. Ruginya aku, aku lemah dalam istiqamah.

Hari ini, aku dibangkitkan sekali lagi entah berapa kali Tuhan menunjukkan aku jalanNya yang lurus, yakni tidak mahu aku jatuh lagi ke dalam lubang yang dikejiNya, jalan-jalan pendusta yang bengkok dan juga diakui ketidakbenarannya, entah mengapa, kali ini Allah hadirkan dia. Jujur, dia bukanlah ikhwah idaman akhawat yang mungkin akan sibuk dihujung minggu ataupon pulang lewat di malam hari mengendali program situ sini.

Dia cuma biasa.

Kadang-kadang, aku terasing dengan panggilan akhawat yang diberikan, seolah-olah kawan-kawan aku yang tidak menyertai bulatan gembira bukan akhawat, oh ya, aku selalu merasakannya saban waktu, oh ya, sebab aku sentiasa rasa yang aku belum benar-benar seorang yang melakukan segala yang diperintahkanNya dengan sempurna, oh ya ia sangat menyentakkan dada. Aku cuma biasa.


Mungkin, kau yang membaca merasakan benda yang sama?


Mungkin, kau pernah merasakan sahabat kau yang pernah rapat dengan kau di bangku sekolah terasa kekok untuk mengajak kau membuat sesuatu lantas kau harus ditinggalkan dan mereka kembali melakukan aktiviti mereka tanpa kau padahal mereka tak pernah pula bertanyakan tentang diri kau sama ada sanggup melakukannya bersama mereka, walhal, kadang cuma pergi piknik alaaahai seperti rehlah yang kau sanggup bersama-sama adik adik seusrah gabungan dengan kau dan kau tak pernah rasa apa-apa?

Aku pernah rasa.

Dan kejadian baru-baru ini, membuktikan beza akhawat dan yang sahabat lama.

Tapi, akhawat juga ada sifat yang sama.
 Berprasangka dan sukar bersangka baik. 
Lantas dibuangnya dalam kategori, sahabat. Mungkin, aku lupa.
Dan, aku juga sama.

Jadi, apa beza akhawat dengan mereka yang bukan "akhawat"?

Berbalik cerita di atas.
Aku cuma.
Ingin mendendangkan rasa.
Buat pejuang cinta di jalan Allah.
Yang tidak pernah merasai, couple?

Klise nyaaaa.

Pedulikan.
Sebab kita yakin kita bukan orang sembarangan.
Lantas, hati kita juga pasti bukan untuk orang sembarangan.
Yang bisa kita lebihkan kadang-kadang lebih daripada sahabat.
Dan yang paling utama.
Yang kita lebihkan daripada IBU BAPA kita. Oh.
Kita tak sedar. Mungkin.
Tapi mereka yang punya pacar?

Pesen dia.
Aku pernah rasa.
Pesan aku.
Jangan sekali-kali jatuh.

Tunggulah jika tidak bersama didunia,
Pergh akhirat sana, Allah ganti lagi hebat.

Tahniah.

Yang masih bisa bertahan.
Yang menanti ganjaran Tuhan.

17/09/2013

Big Work, Kelantan.















And those who say, "Our Lord, grant us from among our wives and offspring comfort to our eyes and make us an example for the righteous." (Al Furqan:74)


Jazakumullahu khairan kathira.

Ma, Ayah, Kak Long, Abg Shah, Kak Ngah, Anis, Umi, Sepupu, Pakcik-Pakcik.
Bapak, Cikti, Adek Beradek, Che Ma, semua.


Not forgetting;

Ahlul bayt Al Falah.
Kak Nughui, Kak Nadia. Sebab sudi meminjamkan kereta ke Kelantan. Unbelievably true.


"Keengganan memberi pinjam barangan yang kecil juga rupanya telah diambil kira besar oleh Allah. Ia menjadi satu sifat yang keji dan dikutuk oleh Allah di dalam surah pendek ini."
(Majalah JOM Isu 18)

-surah Al Ma'un-


Semoga Allah, membalas jasa dan pengorbanan yang dilakukan oleh kakak-kakak sekalian, Jika yang kecil Allah mengambil kira besar, apatah lagi meminjamkan yang besar. Bahkan lebih besar ganjarannya Insya Allah. 

Semoga urusan kalian Allah sentiasa permudahkan. 
Semoga urusan kalian sentiasa dipermudahkan Allah.
Semoga urusan kalian sentiasa Allah permudahkan.

Amin. Ya Rabbal a'lamin.

30/08/2013

Till The End.






"Yesterday brought the beginning, 
tomorrow brings the end, 
and somewhere in the middle we became friends."

10/08/2013

Rayew.






Aku: "Aku lapaq rendang, semalam rendang habis. Sobs."

Dilla: "Aku pun."

Falihin: "Mak aku tak masak apa pun, aku dok nak nasik impit. Rendang pon takdak."

Dilla: "Wei Falihin, awat hang macam tak raya?"


28/07/2013

Alhamdulillah.


:")

You know when to use the word Alhamdulillah very well.

But actually you haven't said it, at all, right?

Cis.

Keyboard warrior.


Praise Allah and thank Allah. That's complete Alhamdulillah.

"Manusia, biasanya akan dapat the praise, not necessarily the thanks, or otherwise they get the thanks but not the praise. However, the amazing is Allah gets both. Alhamdulillah. We say Alhamdulillah bila kita dapat nikmat, kan? But what about ujian. Isn't it from Allah? So when you get all those dirty filthy words about you, say Alhamdulillah. Secara tak langsung, kita buang rasa dengki rasa cemburu rasa iri hati kita terhadap manusia, sebab the first is we think of Allah. Kita ingat Allah. Secondly, you don't wanna end up like people who says bad things about OTHER people, right? Mufti Menk also remind that -people forget they have a grave to go to and a Rabb to answer-. Just remember, there are many people out there can post, reblog, put on status or tweet about reminders, but so little of them keep on track with what they have posted online. Semoga Allah pelihara diri kita daripada berlaku demikian. I pray that Allah will always put us to understand this beautiful deen. Insya Allah."

-R-

Thanks.

24/07/2013

RM8


Satu.

Dia menghampiri bazar Ramadhan petang itu. Lalu kelihatan gerai Uncle Bob yang sudah di aim sedari awal lagi. Mengidam tak usah kira, puasa kan ceritanya. RM6 bertukar tangan. Belian dipegang rapat. Perjalanan diteruskan ke 7 Eleven dengan hasrat air botol cincau menjadi air untuk berbuka. Mengidam kan, puasa kan ceritanya. Dalam perjalanan, hatinya terdetik, "Bagaimana ya agaknya perasaan orang yang tiada duit?" Dia tiba di 7 Eleven. Air cincau tiada. Yang ada cuma botol air teh seasons. Baiklah. Ambil. Menuju ke kaunter. Kurang. Kurang 50sen. Dia berkata, "Tak jadi beli dik. Tak cukup 50sen." Langkahnya longlai menuju luar kedai. Hatinya terdetik lagi. "Begini perasaannya bila tak ada duit." Dia menggeleng kepala.

"Alhamdulillah." terngiang-ngiang kata Nouman Ali Khan, "we are the people of Alhamdulillah and we praise Allah even in hard times." Senyum :)

Dua.

Sepanjang perjalanan, dia hanya, tidur. Kesejukan yang mencengkam memang membataskan pergerakannya walaupun untuk menaip mesej. Maaf, meng-touch mesej. RnR paling common sepanjang ke utara ialah RnR Tapah. Namun sejak berkecimpung dalam dunia bas, tak pernah sekali pun bas ekspress melanjutkan rehatnya di RnR Tapah. Nyata, sangkaannya meleset sama sekali. Seumur hidupnya yang bergelumang dengan bas ekspress, semalam kali pertama bas tersebut berehat di RnR Tapah. Apa mampu dibuat.

Koceknya kosong. Bahkan dompetnya sudah lama tak terisi. Mujurlah bulan puasa, iftar biasanya ditaja. Satu sen tidak dikeluarkannya. Saban hari ke masjid tidak pernah membawa dompet. Sekali lagi. RnR Tapah yang menjadi pujaan tidak dapat merasa duitnya melayang. Sekali lagi perasaan tidak berduit menerjah laju ke dalam minda.

Orang dulu, duitnya banyak habis bersedekah, orang sekarang habis duit sebab banyak membazir. Dan kini dia sedang merasai perasaan tersebut buat kedua kalinya. "Alhamdulillah." terngiang sekali lagi kata Nouman Ali Khan, "we are the people of Alhamdulillah, we stay positive, we stay optimistic." Mungkin Allah mahu dia kurang berbelanja, seperti biasa. Senyum.

20/07/2013

Laju.


Ramadhan 1434H.

Terasa laju sangat ramadhan tahun ni. Alhamdulillah untuk segala aktiviti yang sudah, sedang dan bakal berlangsung. Alhamdulillah untuk ahlul bayt yang banyak membantu dan mengaktifkan diri dari segi sahur, iftar, sharing dan semuanya. Usrah Zahrah yang banyak merapatkan ukhuwah dengan ziarah selepas terawih saban hari. Tahniah usrahmates + naqibah yang ohsem. Alhamdulillah untuk segalanya.



Menanti saat. Syawal. Dengan. Semuanya masih lagi, tertinggal.



Terima kasih. Kak Nurul, Fiq, Kak Nadia :)

Seluruh ahli keluarga.

15/05/2013

Senyum.





"Sebenarnya bukan sesiapa kan, tapi kita."





06/05/2013

Allah tahu, kan?



04/04/2013

Menyayangimu Selalu :")


Di suatu malam, telah duduk tiga sahabat yang sedang bersuara halus di tepi katil. Topik perbincangan paling hangat dipasaran ketika itu ialah Mimi. Lantas, tersembur ayat-ayat naif seperti ini oleh salah seorang sahabat dengan suara penuh perasaan dan diyakini niatnya begitu tulus gitu.

"I hate you Mimi!"

"Ehem ehem. Meh sini akak bacakan satu hadis." kata sahabat yang paling lama hidup di dunia antara tiga sahabat.

"Hadis tu kata apa?" soal sang penyerang "I hate Mimi" dengan sopannye.

"Sesiapa yang tak menyayangi, tidak akan disayangi." balas sahabat itu dengan bersahaja.



............

11/02/2013

Tahajud.


Sepertinya ada malam sunyi yang perlu diisi dengan cinta. 

Ia juga ukuran tanda cinta.
Mungkin juga terbit air mata. 
Tapi ia bukti bahagia.

Tahajud.



26/01/2013

Simpan


Pabila tanpa bahasa terselit aneka sangka

Lebih daripada sejuta suara yang menggetar jiwa

Apa sudah jadi pada iman kita?

_simpan_



20/01/2013

Cinca Cinca


Aku melangkah masuk ke bilik Ida seperti biasa.

"Kau ni kan Nik Nur Nadiah! Memang kerje engkau..."

Cma sedang membebel dengan suaranya yang lantang. Aku memandang Cma.

"Kau cakap dengan aku ke?"

"Ey habis tu siapa lagi Nik Nur Nadiah dalam dunia ni oii?"

"Nama aku Siti Rozemah,"