27/08/2012

Parking Penuh

Bismillah.

Menyesuaikan takrifan seseorang dengan memberi masa kepada mereka. Kadang diluah tidak ditangkap sebaiknya sang penerima. Kadang yang tidak terluah juga dicerna sebaliknya oleh pemerhati. Lalu dalam kondisi bagaimana mahu kekalkan berbaik sangka? Tentu saja ada yang ingin dikata.

Baru-baru ini mendapat berita yang aku tafsirkan sebagai half gembira. Sedih tak mahu cerita. Tapi dalam keadaan sedemikian rupa, Allah sebenarnya membalas doa. Cuma dalam keadaan yang aku tak sangka-sangka. Uniknya cara Allah itu luar biasa bukan? Tapi ada sesuatu lagi yang entah buat hati tak sedap. Ya, tak sedap.

Mesejnya berbunyi biasa, tapi asing buat aku. Bila dibalas katanya aku tidak ikhlas. Bila aku diam dikatanya aku lambat. Sebenarnya apa yang mahu disampaikan? Begini, aku pernah menyanjung tinggi seseorang dalam hidup aku, tapi end up aku terkapai-kapai sendirian. Aku step back. I was moving backward sebenarnya. Bila menyanjung tinggi seseorang itu tak perlu setinggi langit gitu, it seems like she / he is flawless which I think it is hopeless. Jadi kalau dia flawless sekalipun, dia bukannya tentukan hidup mati aku. Harsh.

Okay mesti tak faham bila sampai ke tahap ini.

Jadi orang yang menegur aku di atas adalah orang yang pernah aku sanjung. Dangkalnya kita manusia, kerana tidak sempurna. Aku terkilan sebenarnya kenapa aku kena menyanjung tinggi dia dulu. Kini, nampak kan permainan dia. Jangan sebab aku berubah dia pun u-turn habis untuk aku. Aku tak pernah menentukan ending hidup sesiapa. Maaf terpaksa menuturkan.

Bagaimana ingin buahkan cinta pada yang pernah kita suka?
*lagu Kosong berkumandang*


Petikan di atas didedikasikan kepada seseorang yang pernah bertakhta dalam jiwa ini, tapi kini, kosong, kosong, ohh kosong. Maaf, parking penuh :)

08/08/2012

Si Cilik Cina

"Aku rasa petang ni mesti hujan,"

"Kenapa pulak?"

"Sebab angkasa gelap..." katanya sambil mengangguk yakin.

Aku memandang ke kanan dengan kening sebelah terangkat. "Meaning?"

"Angkasa gelap? Tak faham?" soalnya pula.

Aku menggeleng. "What is angkasa?"

"It's there, there!" katanya sambil tangan menadah ke langit.

Ketawa pecah.

.....................................................................

"Bagi aku past year paper ko,"

"Ada atas meja tu,"

"Meja ko sibuk kot?"

Aku memandang ke arahnya lagi. "Meaning?"

"Sibuk? Can't you see by yourself?"

"My meja is busy? Are you sure?"

"Err.."

Masing-masing tersenyum sendiri.

.....................................................................

"So, ko sambung ACCA?"

"Tak tahu lagi lah, ko pun tahu kan?"

"Kenapa? Ko kan tengah struggle Peneraju?"

"Yelah, aku tengah usaha dapat dana ni,"

"Err, dana?"

"Yelah, duit pengajian semua all.."

"Dana? My bio teacher last time named Dana you know?" kata aku sambil tersengih.

"Hailoh hailoh, FUNDING! That's the word you're looking for!" dia merengus marah.

"Haha, I was joking,"

Aku tersenyum sendiri. Sepi.

.....................................................................


So, last semester was finally over, but I still have another 3 papers. 
Insya Allah next semester.
Quite happy for them, not very happy for me.
But Allah is the Director right? What else to worry?
He knows best, yet we know less than nothing.
Insya Allah. Insya Allah. Insya Allah.

But I'm sure I'm gonna miss them.
No matter how I try to hide it.
They're just not there anymore.
It is only me and me.
Allah :)

Berat

"Kenapa ko pilih nak pakai tudung labuh?"

"Em..."

"Ko tak rasa macam berat ke pakai tudung labuh?"

"Berat macam mana?"

"Macam semua orang pandang ko macam stok-stok budak sekolah agama,"

"Then?"

"Macam berat..."

"Memang berat, duduk atas bumi Allah semuanya berat, tapi tudung labuh bukan untuk budak sekolah agama je kan?"

"I agree. Tapi mesti semua orang akan turn dekat ko bila part agama, baca doa makan ke, jadi imam ke, tanya itu ini..."

"Makes you wanna find more,"

"Maksud ko?"

"Macam, for instance, bila orang tanya aku, bukannya aku tahu semua. Bila aku tak tahu, I really said I don't know,"

"Okay, lepas tu?"

"Lepas tu, ko try je la find out the thing orang lain tanya tu dekat orang yang lagi tahu, at least, lepas tu ko share dengan orang yang tanya tu dan for yourself jugak after all, kan?"

"So ko tak rasa berat..?"

"Itu bukan intention aku pakai tudung labuh pun, kalau kita set semua untuk Dia insya Allah tak berat,"

"Ko pernah escape dari orang yang turn kat ko camtu?"

"Pakai tudung labuh ni sama je kan dengan pakai tudung biasa yang ikut syariat, setiap orang ada persepsi sendiri dan bagi aku pakai macam mana pun takpa as long as menutup aurat dengan sempurna"

"Bermaksud?"

"Kawan aku pernah kata, Allah tak kata pun macam mana kita kena pakai tudung tapi Allah suruh kita tutup aurat... Which we are free to wear anything and anyhow pun as long we cover our aurah, it's an obligation though..."

"Dan feels like ringan..."

"Yeah.. But it is more than that, kan..?"

"Kenapa?"

"Sebab hidup ktia solely untuk Allah pusing kot mana pun.."

Sepi.

02/08/2012

Hidup Berbagi Pilihan


Bismillah.



Kental akan memilih tegar
Lemah akan memilih gusar

Namun aku tidak gagah
Selama ini purapura tabah

Aku juga tidak kuat
Selama ini disekatsekat

Aku malah tidak berani
Selama ini lakonan asli

Aku tidak mahu kalah
Yang selama ini aku terjah

Aku hanyalah palsu
Membuat semuanya tidakmahu

Lagaknya seperti tahu
Selama ini pilih untuk membisu

Biasanya aku bertahan
Tapi itu dusta selingan

Selalu saja berkatakata
Satu pun tidak dikota

Buat semua orang tertarik
Jelas itu sikap sang munafik

Aku tetap hamba yang hina
Lemah kerna putus asa

Aku hamba yang rosak
Berfikiran kolot tahu mendesak

Ibadah tidak seberapa
Tapi hati lalai dijaga

Selalu saja berprasangka
Tanda ibadah tidak sempurna

Katanya Allah dihati
PerintahNya tidak aku turuti

Celotehku unsur gembira
Kerna disini ada hati perlu dijaga

Pesan sahabat kuatkan diri
Bukan hanya untuk diri sendiri

Kuatkan hati untuk yang lain
Dunia ini kita berkongsi

Walau apapun terjadi
Kuatkan hati wahai diri :')

26/07/2012

Segenap Tulisan









25/07/2012

Acknowledge Me

Bismillah.

Acknowledge me my friends. Tell me that I'm wrong. Show it, don't blew it off publicly. I feel offended. Truth hurts. Maaf, aku sudah hilang air mata. Aku lemah sebab aku melawan. Aku membalas. With my existence there, kau masih cakap aku tak rasa apa-apa? Allah. 

Kenapa?

Nak buahkan teguran memerlukan kekerasan? 

Kenapa?

Nak luahkan kata-kata memerlukan kekasaran?

Kenapa?

Nak berikan sesuatu itu perlu ada orang ketiga?

Kenapa?

Aku dilayan macam robot yang accumulated depreciation dah final year tunggu masa nak kena buang?

I'm a robot maybe. I usually take everything with no heart feeling, at all. Lantas, aku sebenarnya mudah lupa. Kemudian, it came again, by running in my mind. Banging with the old stuff memories, sekali dengan lagu berkumandang khas dalam kepala. Reality is I am cold blooded. Ya Allah. Aku menulis bukan untuk ummah, aku menulis what's going on with me actually. Aku tak tahu apa yang nak dipersembahkan melainkan my random thoughts. Hmm. Siapa yang nak bertanggungjawab atas sikap aku sekarang? Aku. Kau tak perlu bother. Kau tak perlu kisah. Kau duduk diam-diam dan belajar. 

Friends. Please let me know. Not by telling others. Bincang dengan aku. Cakap dengan aku, in any way pun. Kalau aku marah, itu masalah aku. Aku yang tak reti jaga hati aku. Kalau aku tak ada perasaan, itu pun masalah aku. Aku yang buat ia tak ada rasa. Cukuplah aku jadi seorang yang cakap banyak selama ini. Biarlah blog ini buat tatapan sesiapa yang memahami. So long and good day.